Cara Biar Nggak Telat Shalat Jamaah



Kalo ibarat bagian-bagian tubuh manusia, maka wajah adalah hal yang pertama kali dilihat, jika dibandingkan dengan anggota badan lainnya. Jarang banget, atau bahkan nggak mungkin, pas pertama kali ketemu orang langsung celananya dipelorotin gara-gara pengen ngeliat pantatnya.

Kelak saat hari kiamat tiba pun gitu. Amalan yang pertama kali bakal dihisab ialah shalat. Kalo shalatnya baik, maka insya Allah yang lainnya kehitung baik. Seperti pas kamu ngelihat cewek cantik, lalu ada temenmu yang bilang,

"Eh, dia kakinya bisulan loh."

Kamu tetep nggak peduli, kan?

Atau kamu jangan-jangan lebih peduli sama bisulnya ketimbang mukanya? Entahlah. Yang jelas, kalo kelak kita shalatnya baik, lainnya bakal dianggap baik. Begitu pula sebaliknya. Tentu dengan catatan, shalatnya akan dihitung baik kalo kita nggak banyak maksiatnya juga.

Salah satu tanda seseorang shalatnya baik, itu bisa dilihat dari: 'dia shalatnya tepat waktu apa enggak?', 'dia shalatnya berjamaah apa enggak?', dan sebagainya. Karena sayang banget kalo tepat waktu tapi nggak berjamaah, atau berjamaah tapi nggak tepat waktu. Ada juga yang tepat waktu dan berjamaah, tapi bukan dalam hal shalat. Melainkan, korupsi. :(


*menjelma jadi Abraham Samad*


Nah, berikut ini ada beberapa tip tentang cara biar nggak telat shalat jamaah. Tentu, sebelum ditulis, ini terlebih dahulu udah diuji cobakan kepada diri sendiri. Lalu setelah nyobain dan berhasil, kali aja yang lain pengen nyoba juga. Hehehe. Ini dia:

1. Pantau jadwal shalat

Untuk memantau jadwal shalat, setahuku, ada 3 hal yang bisa dilakukan.

a. Lihat jadwal shalat abadi.

Kamu bisa cari di toko-toko. Jangan nyari di toko-toko yang dagang sembako. Karena pasti nggak ada. Biasanya sih adanya di toko yang sering ngejual pernak-pernik ibadah. Kayak jual tasbih, sorban dan saham!

Selain beli, download juga bisa. Jangan lupa sertakan sumber dari situs tempat kamu ngambil. Biar lebih jelas, ini ada contohnya:


Karena tiap daerah beda-beda, jadi perhatikan juga kalo yang kamu jadikan rujukan itu jadwal shalat abadi untuk daerahmu. Jangan kamu tinggal di Jakarta, lalu jadwal shalat abadi yang kamu jadikan rujukan dari Negara Gabon. Jangan! Nggak bakal cocok.

Bukannya kalo nggak cocok itu sebaiknya juga jangan dipaksakan?

b. Gunakan aplikasi pengingat waktu shalat.

Ada beberapa aplikasi yang bisa kamu gunakan. Lebih enaknya tetep diinstal di smartphone. Karena jelas, portable. Lebih sering kamu bawa kemana-mana juga kan? Karena kalo nginstalnya di komputer, kedepannya bakal ribet. Misal kamu lagi pergi, terus gara-gara cuma pengen ngecek waktu adzan, sampe harus pulang untuk menyambangi komputer. Daripada mendatangi komputer, mending mendatangi masjid dah!

Berikut ini aplikasi pengingat waktu shalat yang bisa di instal di smartphone: Muslim Pro – (Azan, Quran, Qibla), Prayer Pro – (Salat, Azan, Qibla), dan Mega Pro – (Mega - Prabowo, pemilu 2009) Azan Scheduler.

Itu cuma beberapa diantaranya sih. Lainnya pasti masih banyak. Kalo ada tambahan, bisa share link download-nya di komen. Cihuy.

c. Ngelihat matahari.



Jaman dulu sebelum ada jam, teknologi dan Saipul Jamil, patokan Nabi tiap kali shalat adalah matahari. Salah dua contohnya, ketika shalat dzuhur dan ashar, yang jelas-jelas penentuannya sangat butuh adanya matahari. Untuk pembahasan waktu shalat yang lebih detail, bisa googling. Begitu pula untuk waktu shalat yang lain. Aku sengaja nggak bahas di postingan ini, biar pokok postingannya jadi nggak melebar kemana-mana.

*alibi nggak ngerti*


2. Berjalanlah menuju masjid 10 menit sebelumnya

Hal kedua, yang bisa kamu lakukan, setelah ngelihat jadwal shalat yang nomer 1 diatas, ialah berjalan menuju masjid, sekurang-kurangnya 10 menit sebelumnya. Lebih dari itu juga boleh. Misal: 'setahun sebelumnya'. Itu khusus buat kamu yang jadi takmir masjid dan nginep di sana.

Saat berangkat dari rumah, pastikan kamu melangkah maju. Bukan jalan di tempat begini:



sumber: giphy.com

3. Sesampai di masjid, segeralah mengambil air wudhu

Bisa saja, kamu sampai di masjid 5 menit sebelum adzan. Tapi bisa jadi kamu shalatnya 2 jam kemudian. Tepatnya, kalau setelah tiba di masjid, kamu malah seperti ini:



sumber: www.nusantaride.com


Maka dari itu, sesampai di masjid, bolehlah istirahat barang semenit. Lalu setelah itu, langsung ngambil air wudhu. Tapi pastikan, air wudhu yang kamu ambil adalah air wudhu milik kamu sendiri. Bukan mengambil milik orang lain.

Hati orang lain aja udah direbut, masa air wudhu juga? :(

4. Saat akan memasuki masjid, berniatlah i’tikaf

Di tiap masjid, setelah adzan, biasanya punya perbedaan waktu untuk menuju iqomah. Ada yang 5 menit, 10 menit, hingga se-abad.


sumber: catatan2pekan.blogspot.com

Nah, sesampainya kamu di mulut pintu masuk masjid, sebelum masuk, niatkanlah i’tikaf. Intinya, i’tikaf adalah taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah. Makna taqarrub ini bentuknya dalam ibadah. Kayak shalat, dzikir, berdoa atau baca qur'an. Jangan baca buku pharmacophobia. Pokoknya jangan!

5. Sebelum duduk, shalatlah tahiyyatul masjid dulu

Oh iya, setelah kamu masuk masjid, sebelum duduk, baiknya shalat tahiyyatul masjid dulu deh. Shalat ini hukumnya sunnah. Maksud dari shalat ini, untuk menghormati masjid sebagai rumah Allah.

Setelah shalat, duduklah sembari nunggu iqomah. Pastikan, kamu duduk dengan posisi yang baik dan benar. Duduklah sendiri-sendiri. Bukan kayak gini:


sumber: twicsy.com

6. Ketika iqomah telah berkumandang, segeralah berdiri untuk menunaikan shalat jamaah

Kalo kamu udah bisa sampe pada tahap ini, yakni kamu yang nunggu imamnya, besar kemungkinan kamu berhasil untuk melaksanakan shalat jamaah. Nah, selamat ya! :)



Kamu punya saran atau tip lain biar nggak telat shalat jamaah?

Share di komen ya! Cihuy!

19 komentar:

  1. Balasan
    1. Azeg!

      Mantap Fik. Kamu tukang adzan, ya? :D

      Hapus
    2. Aku yg spesialis adzan mah kakak, jadi alhamdulillah ga pernah telat.

      Hapus
    3. Keren!

      Tapi, abis adzan, nggak langsung pulang, kan?

      Hapus
  2. hahaha itu gambarnya sampai masjid malah tidur ,kecepatan datang -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklumlah, dia download jadwal shalat abadinya yang versi Muhammadiyah. Jadi masuk waktu shalatnya lebih dulu. Meski setelah nyampe masjid, mereka baru sadar kalo itu masjid NU.

      Hapus
  3. Ya aku terapin lah ke dalam kehidupan sehari-hari seperti tidur di mesjid dulu baru solat #ehh salahhh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bah! Kau ini gimana sih?!

      Kenapa kita samaan? :(

      Hapus
  4. Wiiih :) selama blogwalking hari ini, blog ini yang paling memberikan pencerahan haha. Blog dipakai sebagai media dakwah, keren broo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, makasih Don. :)

      Thanks juga, udah mampir. :D

      Hapus
  5. semoga tetap rajin solat berjamaah mas bro :D
    https://aksarasenandika.wordpress.com/2015/03/16/mencoba-move-on-dari-jenderal-soedirman/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katakan 'Aamiin' atau 'Like'.

      Thanks Bro, semoga kamu juga :D

      Hapus
  6. mulai nanti malem majidnya mau saya pindah ke dalam rumah bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu ganti nama?

      Kamu Haji Lulung, kan?

      Hapus
  7. Infonya bagus, Mas. Makasih :)

    BalasHapus
  8. Aku jarang sholat berjamaah, kecuali tarawih en witir.. Biasanya sholat fardhu ya sendirian aja.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, besok jamaah ya Beb. Biar besok dapet jodohnya juga yang rajin jamaah. Hehehe. :D

      Hapus