#PertamaKali Megang Buku Hasil Karya Sendiri


Entah kenapa, tiap pergi kemana-mana sering banget kepikiran buat ngepost ini. Agak males juga kadang. Tapi, isi kepala sering bisik-bisikin:

"Ayo, di post. Ayo di post. AYO DI POST!!! Ini momen yang bakalan kamu ingat sepanjang masa. Bisa jadi kenangan di hari tua. AYO DI POST!!!"

Jadinya aku post deh.

Jadi tanggal 26 Januari 2015 novel pertamaku - pharmacophobia terbit. Tapi ini yang nulis baru sempet megang bukunya pertama kali pas tanggal 6 Februari 2015.

Rasanya, seneng banget. Iya, seneng banget!

Sejak jaman sekolah selalu nginstal diri sendiri dengan banyak kegiatan: belajar ngeband sampai bikin rekaman ecek-ecek di sini, ikutan komunitas yang suka nggambar dan jepang-jepangan, belajar stand up comedy, belajar teknik nulis dan masih banyak lagi.

Itu semua, demi menjawab pertanyaan yang sejak dulu berputar-putar dalam otak:

"Apa sih, hal yang menjadi kekuatanku?"

Endingnya, sampai hari ini masih ngerasa kalau sepertinya kekuatanku di menulis. Especially, menulis komedi. Nggak jago-jago amat sih. Tapi yang jelas, masih belajar dan pengen belajar terus.

Dan kalau dipikir-pikir, ternyata hal-hal lain yang pernah ku pelajari dulu, bermanfaat juga. Kayak belajar stand up comedy, misalnya. Teknik-teknik dalam stand up comedy banyak banget yang aku terapin dalam buku. Emang sih, jadi penulis komedi itu nggak harus ngerti teknik stand up comedy. Tapi menurutku, akan lebih enak aja gitu kalau ngerti teknik bikin jokes, ngerti punchline mana yang kuat dan mana yang enggak, ngerti punchline mana yang cuma enak buat ditulisin. Bukan diucapin. Dan masih banyak lagi.

Setelah buku pertama rilis, rasa-rasanya kayak habis berusaha keras naik gunung dan pada akhirnya sampai di puncak juga. Impian setiap komikus, pasti pengen bikin komik. Impian setiap musisi, pasti pengen ngeluarin album. Impian setiap stand up comedian, pasti pengen bikin special show. Dan impian penulis, ya, jelas: nerbitin buku.

Jadi keinget kata-katanya Om Indro Warkop waktu tampil di "Satu Indonesia" Net TV. Beliau bilang kalau:

"Nafasnya seniman itu karya!"

Ingat loh ya, 'bikin karya'. Bukan 'bikin perkara'. Karena menyedihkan banget kalau ngaku-ngaku pekarya tapi lebih santer sensasinya dan gosip-gosipnya ketimbang karyanya. :)

Jadi setelah buku pertama rilis, piknik-piknik bentar lah. Baru abis itu brainstorming buat buku kedua. Menurutku, hampir semua pekarya begitu deh. Coba tengok Bob Dylan, Iwan Fals, Helvy Tiana Rosa dan masih banyak lagi. Mereka-mereka ini orang yang produktif banget dalam berkarya. Kalau dihitung-hitung, hampir kayak nggak ada tahun yang bolong tanpa mereka ngeluarin karya. Dan itu udah mereka lakuin sejak muda, hingga sekarang udah pada tua-tua. Pasti mereka udah paham banget kalau:

"Berkarya itu bekerja untuk keabadian."

Makanya mati-matian mereka ngotot buat neluarin karya tiap tahun.

Ah, semoga aja aku bisa niru. Aamiin! :D

2 komentar:

  1. Nah ini :D berkarya. Kalo kata Pandji, "kita bisa kok hidup dari karya, dan mempertahankan idealisme" .... gak sabar nunggu buku selanjutnya suhu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadiiih... suhu apaan? :(

      Aku mah, suhu 30 derajat celcius.

      Let's create something, Jo. Hehehe.

      Hapus