Akibat Bertambahnya Usia



Hari ini bukan hari ulang tahunku. Tapi akhir-akhir ini, aku meresahkan tentang banyak hal. Terutama, soal usia yang semakin bertambah, gara-gara waktu yang juga nggak kerasa semakin cepat melaju.

Perasaan, di wisuda juga baru kemarin. Eh, ternyata udah hampir dua tahun aja. Perasaan, lulus sekolah juga baru kemarin. Eh, ternyata udah hampir enam tahun aja. Waktu berjalan dengan sedemikian tegas. Ia nggak pernah peduli pada apapun yang akan atau udah terjadi. Baik itu hal-hal indah, atau pun hal-hal buruk. Ia tetap akan jalan terus. Pola jalannya pun, dari dulu begitu-begitu aja. Sehari juga masih 24 jam. Sejam juga masih 60 menit. Semenit juga masih 60 detik. Gitu aja terus. Mungkin sampai Ya’juj dan Ma’juj turun lalu kiamat datang.

Dulu, jaman sekolah dan kuliah, nyari temen buat diajak ngobrol sambil ngopi-ngopi sampe pagi itu gampang banget. Bahkan, hampir tiap malem kita ngehabisin waktu dengan cara demikian. Tapi semakin bertambah umur, mereka yang dulu gampang dihubungi, sekarang jadi susah banget. Kalau pun bisa dihubungi, beragam lah, alasan penolakannya. Ada yang nggak bisa pergi gara-gara anaknya rewel, bahkan sampai takut diancam nggak dikasih jatah sama istri. Iya, jatah main PES bareng.

Aku berusaha ngadepin ini dengan lapang dada. Mencoba memahami kalau emang semua itu ada masanya. Dulu, mungkin emang masanya baru sekolah. Nyari ilmu. Meski asik bisa main kapan aja, tapi dompet sering banget menipis. Sekarang beda. Agak susah buat nyari temen, tapi isi dompet tetep tipis sih.

Sampai hari ini, seenggaknya ada beberapa hal yang menurutku berubah setelah jadi orang dewasa. Diantaranya:

Segala sesuatu semakin serius



image source: www.talkmen.com

Aku kasih salah satu contoh, ya.

Di masjid depan rumahku, tiap kali abis shalat, pasti selalu baca doa dan dzikir singkat bareng. Kurang lebih sekitar 7 sampai 10 menit, lah. Dulu, ketika jamaah pada dzikir, aku sering gegoleran di tempat shalat. Tiduran. Kadang sambil mainan pesawat-pesawatan. Pesawatnya pun, kadang bukan pesawat beneran (ya kali, di dalam masjid bawa pesawat beneran), tapi cuma tanganku sendiri yang ku ibaratkan sebagai pesawat. Ku naikkan tanganku, ku belokkan, sambil bilang, “ngeeeeng... ngeeeeng... ngeeeeeng,” gitu doang. Dan itu cukup bikin aku seneng.

Sekarang, kadang kalo lagi jum’atan, pas khutbah, dan ngelihat ada anak tetangga gegoleran di lantai, rasa-rasanya aku pengen ngomong ke anak kecil itu:

“Dek, aku ikutan, ya?”

*kemudian gegoleran di lantai dan mengimajinasikan tangan jadi pesawat-pesawatan*

Tapi, nggak mungkin. Karena pasti nggak lama kemudian bakal ada seorang jemaah jum’atan yang akan nimpuk kepalaku pakai kotak amal, dikira orang gila.

Segala sesuatu, sekarang terasa semakin serius pada banyak hal. Misalnya, kalo ngomong harus ditata. Apalagi, aku, sebagai orang jawa, kalo ngomong harus disusun bener-bener. Salah satu contoh, pas silaturahmi lebaran. Ngomongnya, harus sesuai format. Begini:

“Sepindah, niat kulo mriki silaturahmi. Kaping kalihipun, ngaturaken sugeng riyadin. Sedoyo lepat nyuwun ngapunten, lan tambah doa pangestunipun. (kadang setelah ini juga suka ada tambahannya. Menyesuaikan: 'minta angpao', misalnya)”

Artinya: Pertama, niat saya kesini buat silaturahmi. Kedua, mau ngucapin selamat hari raya. Segala salah mohon dimaafkan, dan mohon doa restunya. (entah restu untuk apa. Pokoknya, gitu aja tiap lebaran)

Hidup terasa sepi



image source: www.searchenginejournal.com

Enam sampai tujuh tahun yang lalu, saat masih sekolah, aku selalu tahu kemana harus pergi. Tahu, dimana temen-temen pada biasa ngumpul. Kadang kami main bareng, nongkrong bareng, gitaran dan bahkan ngeband bareng. FYI, dulu aku ngeband dan sempet rekaman kecil-kecilan. Lagu-lagunya, bisa cek disini.

Sementara sekarang, pengen nyari temen buat seneng-seneng kayak dulu sepertinya udah susah. Hidup terasa sepi. Dulu, tiap kali sms temen bilang, “Bro, main yuk.” Dia bakal langsung jawab, “Oke.” Dan ngerti main kemana. Sekarang, kalo ngajakin main, pasti mereka bakal jawab:

“Wah, anakku di rumah rewel Bro, kalo ditinggal. Cucuku juga.”

Begitulah.

Tuntutan semakin meninggi



image source: industri17sitihanifah.blogspot.com

Semakin bertambahnya usia, tuntutan pada apapun semakin meninggi. Pas sekolah, tuntutannya lulus. Pas lulus, tuntutannya kuliah di kampus dan jurusan pilihan. Pas kuliah, tuntutannya wisuda. Abis wisuda, tuntutannya kerja. Pas kerja, tuntutannya nikah. Pas nikah, tuntutannya anak. Pas udah punya anak, tuntutannya cucu. Cuma pas udah punya cucu aja, mungkin orang nggak nuntut-nuntut lagi. Paling mereka pada ngasih kode doang:

“Ehm, udah bau tanah nih.”



Sampai kapanpun, kita nggak bakal bisa menolak lajunya waktu. Nggak bakal bisa menahan temen-temen yang sekarang udah jadi orang yang berbeda. Tapi mungkin, beberapa hal di bawah ini bisa ngebantu:

Move on



image source: www.peetuka.com

Harus di akui, kalau orang-orang yang dulu bersama kita, nggak akan selamanya bisa bareng. Karena mereka juga punya kehidupan masing-masing. Salah satu hal yang mungkin bisa kita lakukan adalah: move on. Iya, nyari temen baru. Lalu membekali diri bahwa mereka yang sekarang lagi bareng kita pun, kelak akan ninggalin kita juga, dan berganti dengan temen yang baru. Begitu seterusnya.

Bukankah setelah lulus SD, kita lebih sering ngehabisin waktu bareng temen-temen SMP? Bukankah setelah lulus SMP, kita lebih sering ngehabisin waktu bareng temen-temen SMA?


"Setelah lulus SD, aku nggak pernah ngehabisin waktu bareng temen-temen SMP, Fid."

"Hah? Kenapa?"

"Soalnya, aku sekolah di MTs."

"...."


Emang sih, nggak semua begitu. Ada kok yang masih akrab dengan temen-temen SD, TK, bahkan temen yang ketemuannya waktu masih sama-sama jadi zigot. Tapi seenggaknya, kalo emang temen lama udah susah buat diajak main, nggak ada salahnya move on dan main bareng dengan temen-temen baru. Temen-temen yang ada sekarang.

Berdamai dengan diri sendiri



image source: www.sitkes.com

Kalo sampe hari ini kita masih seneng meratapi pertambahan umur, dan menangisi kepergian temen-temen lama, kita nggak akan bisa bahagia dengan apa yang ada di hari ini. Untuk bisa berbahagia, nggak ada cara lain kecuali berdamai dengan diri sendiri. Menerima dan mensyukuri mereka-mereka yang masih ada buat kita.

Jaga silaturahmi



image source: anaksholeh.net

Ini yang paling penting: tetep jaga silaturahmi. Meski sekarang lebih sering ngehabisin waktu dengan temen-temen baru, cobalah sesekali menyapa temen-temen lama. Sekalipun cuma say  “Hai”  doang di sosmed atau via aplikasi messanger. Itu akan bikin jalinan silaturahmi kamu dengannya, yang semula mulai renggang, bisa lebih rekat lagi.

So, nikmati waktu-waktu yang sedang dijalani dan waktu-waktu yang akan datang. Yang udah berlalu, sekuat apapun kita berusaha kembali, nggak bakalan bisa balik. Malah, semakin menjauh. Cuma kenangan, yang disisakan oleh masa lalu. Daripada meratapi masa lalu, bukankah lebih baik membaikkan masa kini, biar di masa depan bisa mengenang hari ini dengan indah?

Emang bener, apa kata surat Al-Ashr:

Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dan saling berpesan dengan kebenaran dan saling berpesan dengan kesabaran.

Yuk, habiskan masa kini dengan sebaik mungkin. Biar nggak ada hal yang kita sesali di masa depan. Hehehe. Ada saran atau solusi lain, terkait cara ngadepin pertambahan usia? Share di komen yak. :)

image source gambar paling atas: anisa-mardatillah.blogspot.com

13 komentar:

  1. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus
  2. Betul sekali kehidupan terus melaju dengan cepatnya

    BalasHapus
  3. tulisan ini saya banget mas, terutama yang hidup terasa sepi. :)
    usia cuma soal angka, cara menyikapi usia kita aja yang harus tepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, keresahan kita sama Mas. :(

      *tos*

      Nah, bener. Sepakat. Cara menyikapi itulah, tanda, kita udah dewasa atau belum. :)

      *salim*

      Hapus
    2. *high five*
      *salim* :D

      yak begitulah, nah mas kalo antara silaturahmi sama silaturahim apakah berdeda?

      Hapus
    3. Beda, Mas. Dari susunan hurufnya aja udah beda. Hehehe.

      Begini Mas, kata 'Silaturrahim' kalo ditulis dalam bahasa Arab lalu di kasih harakat lengkap, cara membacanya jadi: 'Silaturrahimi'. Yang kalo kita pisah, ada dua kata: 'silah' (hubungan) dan 'rahim' (rahim). Jadi yang dimaksud 'silaturrahim' adalah menjalin hubungan baik dengan kerabat, sanak, atau mantan sekalipun. (Beberapa ada yang bilang harus memiliki hubungan rahim atau darah, beberapa lainnya tidak. Monggo terserah Mas Ardli pilih mana. Tapi kalo saya pribadi, lebih milih yang kedua: nggak harus ada hubungan darah).

      Nah, balik lagi ke penggunaan kata 'silaturahmi' dan 'silaturahim' tadi. Menurut saya, itu hanya soal penggunaan kata saja. Baku atau tidaknya. Gitu.

      Contoh, dalam EYD, yang bener itu 'Ustaz'. Bukan 'Ustadz' seperti yang banyak orang sering tulis. Coba cek di buku pharmacophobia saya. Disitu yang bener Ustaz, kan? Hehehe. Malah ngomongin buku lagi. Ada lagi, di EYD, yang bener itu 'salat'. Tapi banyak orang lebih suka nulis 'shalat', 'sholat' dan semacamnya. 'Silaturahmi' pun begitu. Yang bener 'silaturahim'. Bukan 'silaturahmi'. Tapi karena ini blog, bukan novel, jadi saya nulisnya nggak baku. Nggak apa-apa, kan, Mas? Hehehe.

      CMIIW (Correct Me If I Wrong), Mas. Hehehe.

      Semoga bermanfaat. :)

      Hapus
    4. wah terimakasih pencerahannya mas, jadi cuma soal baku atau tidak *cek KBBI* soalnya saya sering mendengar dua kata tsb digunakan dalam konteks kalimat yang sama.

      nggak apa-apa mas biar komunikatif. ayo ayoo.. beli buku Pharmacophobia! hehe

      Hapus
  4. Pada akhirnya semua akan menyerah pada waktu, semakin bertambahnya waktu semakin bertambahnya tanggung jawab kehidupan :3

    BalasHapus
  5. ada nih: Selamat berjuang kenangan. Saya mau melanjutkan hidup. Selamat datang masa depan.
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saran yang ciamik abis. Makasih Maria. Cihuy.

      Hapus