#PertamaKali Main ke Gereja Ayam


Semelas-melasnya ekspresi muka yang ditampilkan, masih tetep melas yang megangin tongkat kayu di pojok kiri pake kaos ijo. Lha nggak keliatan. Eh, FYI, itu Bondan. Juri #KomikaTerakhir Stand Up Comedy Magelang.

Kami ke Gereja Ayam tanggal 21 September 2014 kemarin. Barengan sama pas nonton sunrise di Punthuk Setumbu. Eh, nggak barengan sih. Tapi tepatnya ba'da nonton sunrise, langsung cus ke Gereja Ayam. Namanya unik ya? Mungkin itu diambil dari bentuk bangunannya yang emang bentuk ayam. Jadi biar gampang nyebutnya, kasih nama Gereja Ayam. Nih, bangunannya:


Ada yang bilang kalo gereja ini dibangun tahun 1987. Karena nggak ada yang ngerawat dan bangunannya juga nggak dilanjutin, jadinya malah nggak dipake buat ibadah. Buat wisata, malah iya.

Potoku diatas, membuktikan bahwa yang ngajak pasangan, naiknya bakal kalah cepet dibanding yang sendirian. *ngeles

Karena apa? Pertama: medannya naik. Kedua: kalo pada ngajak pacar, otomatis naiknya harus gandengan (minimal, nungguin). Ketiga: kadangkala permintaan pacar suka ekstrim. Minta diangkat!


Tuh, lama kan?

Yang lain udah pada nyampe atas, para pasangan masih sempoyongan buat naik. Maka dari itu buat kamu yang pengen main ke Gereja Ayam, tetaplah menjomblo. Niscaya kamu akan lebih lama lagi naiknya. Karena emang biasanya lama juga sih.

Sambil nungguin mereka, shalat dulu aja apa nih.


Nggak lama kemudian, pasangan tadi sampai diatas. Lalu foto bersama.


Eh, duh, salah upload. Maap. :(

Maksudnya yang ini:


Yang punya pasangan, pada foto sama pasangannya. Yang sendiri, mencari sesuatu entah apa. Nggak jelas. Tapi meskipun sendiri, kamu tetep bisa kok tampil maksimal. Caranya dengan foto cool begini:


Gimana, cool nggak?

Tambahin lagi nih:


Awalnya pengen nempel tembok kayak spiderman. Namun apa daya, lem glukol yang buat ngrekatin tangan ke tembok, abis. Yaudah, jadinya foto gitu aja.

Eh, ada yang cool lagi nih:


Standar ekspresi fotonya udah sebelas-dua belas lah ya, sama foto model. Cocok lah, kalo jadi sampul foto cover.

"Cover apa Fid?"

Buku Yaasiin!

Foto yang diatas itu hasil jadinya. Kalo behind the scene, ini:


"Segitunya Fid?"

Iya, mumpung masih muda.

"Emang, kalo besok tua gimana?"

Ya, gitu lagi sih.

Setelah sibuk pada foto sendiri-sendiri, kami pun poto bareng. Biar keliatan kayak keluarga harmonis.


Foto yang diatas itu, meski bisa senyum, tapi sebenernya pundakku lagi nggak nyantai. Soalnya ngebawa tas berat banget berisi laptop. Soalnya kemarin pas pulang kerja, malemnya nginep di rumah Pak Ketua Stand Up Magelang. Awalnya pengen kupake buat nulis-nulis apa gitu. Eh, ternyata malah nggak kesentuh sama sekali. Jadinya lebih mirip Mas-Mas pedagang asongan daripada mahasiswa. Awalnya kan pengen keliatan kayak mahasiswa, kemana-mana bawa tas. Gitu.

Disaat foto keluarga sesi kedua, posenya cukup bersahaja sih. Tapi entah kenapa yang didepan kok...


Itu namanya Aberson.

Anak SMP yang pendiam, tapi sebetulnya random.

Setelah puas main-main dan foto bareng di Gereja Ayam, kami turun.

Tapi sementara itu ...



PS:

Cukup lihat fotonya.

PSS:

Jangan baca tulisannya. Pokoknya jangan!

PSS Sleman:

Sip!




Sumber foto:  @amnuhu

0 komentar:

Posting Komentar