Kulik Dunia Penulisan dan Penerbitan Buku


Dimulai dari siang menjelang sore jam 14:18 tanggal 4 September 2014 Mas @benzbara_ ngirim email ngabarin acara diatas. Awalnya sih sempet nyangka:

"Ah, mungkin materi yang disampaikan 11-12 sama Kopdar Fiksi deh."

Tapi ternyata aku salah!

Untung ikutan acaranya. Untung deh. UNTUNG!


Untuk bisa ikutan acara "Kulik Dunia Penulisan dan Penerbitan Buku" ini ternyata nggak gampang loh. Harus rebutan. Karena ternyata jumlah peserta yang boleh ikut dibatesin: HANYA 30 ORANG!

Aku pun daftar. Dan nomer pendaftaranku ..........


Yap, TERAKHIR!!!

Entah kemaren pas daftar - tanggal 7 September - aku malemnya mimpi apa kok bisa dapet nomer pendaftaran terakhir. Curiga nih, jangan-jangan ada konspirasi besar antara Gagas Media dan Gramedia biar aku bisa dapet tiket untuk ikutan acaranya.

Kirain, acaranya bakal disini:


Bingung juga kalo semisal acaranya disitu, kayaknya para pembicara harus duduk di atas buku-buku yang tertata rapi itu, lalu para pesertanya duduk lesehan di karpet merah. Tapi aslinya emang mau di situ sih venuenya. Karena takut ngganggu pengunjung yang pengen beli buku, akhirnya kami semua di asingkan ke tempat lain.

Jadi tempat ini cuma di setting buat panggung Stand Up Comedy:


Itu @sanpras_ anak Stand Up UNY yang akhir bulan ini punya acara keren:


*buat yang pengen beli tiket untuk acara diatas, bisa hubungi nomer diatas*


Makannya desain acara paling atas tuh kayaknya salah. Nggak ada Sanpras.

"Sabar ya Pras, meski tak dianggap. Ini ada penggantinya kok."


"Tapi maap, tanggal dan tempatnya nggak sesuai."  :(


Oke, sekarang kita balik ke bahasan acara tadi sore yak!


Jadi sebelom acara dimulai, semua foto bareng dulu. Agak anti mainstream emang. Karena biasanya foto bareng itu tiap abis acara. Lah, ini malah sebelom acara. Super sekali. Tapi kenapa ini malah jadi gagal sadar kamera!


Bentar... bentar... sebelom kita perbaiki gaya fotonya jadi yang sadar kamera, sekarang coba deh bandingin foto diatas sama yang dibawah:


Ada bedanya nggak?

Nah iya, bedanya cuma di lingkaran merah doang. Itu buat yang bajunya sama. Termasuk aku. Pengen banget deh, acara tadi sore cepat-cepat berakhir. :(


Oke... oke... oke... kita perbaiki gaya fotonya yaa...

1...

2...

3...

PRET!!!

*ada kemiripan antara suara jepretan kamera dan suara kentut*


Nah, yang kembar bajunya ilang satu. Syukurlah.

Kalo gini kan jadi cakep. Terutama yang biru pojok depan itu loh!


"Yang di kepalanya ada kacamatanya itu kan, Fid?"

"Ah, tauk ah!"


Setelah foto bareng, akhirnya semua yang punya tiket dimasukkan ke dalam sebuah ruangan kecil di lantai paling atas Toko Buku Gramedia Sudirman Jogja. Kirain tadi acaranya mau di atap. Habis bilangnya mau di lantai paling atas sih.

Pembicara pertama, yang sekaligus moderator adalah Mas @Tepetera yang notabene sang Pemimpin Redaksi Penerbit Indonesia Tera. Ini dia orangnya:


Mas Tepe - panggilan akrabnya - ini mantep banget. Bicaranya penuh data, fakta dan pembahasannya di seputar angka-angka. Ya, beliau memaparkan soal penjualan buku di seluruh toko buku. Baik itu online  maupun offline. Baru tau, kalo ternyata peminat buku anak ada banyak: 34%. Wuih, peluang!

Yang kuingat cuma yang paling banyak dan yang kusukai. Hehehe... maaf deh ya. Makannya besok kalo di kotamu ada acara beginian, ikut. Biar tau. Hehe... sayang loh kalo nggak ikutan. Karena ada banyak ilmu dan pengetahuan disana. Bukankah dalam Surat Thaha (surat nomer 20 ayat 114) ada anjuran doa begini:

“Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.”

Buat yang sering shalat di Musholla Gramedia Sudirman Jogja pasti tau banget sama tulisan ayat diatas. Iya, itu ayat yang tertulis di dinding Musholla Toko Buku Gramedia Sudirman Jogja.

Balik lagi. Genre yang kusuka, sekaligus naskah buku yang lagi kutulis, fiksi. Kalo dari yang sering kita liat di sosial media, ato di kalangan anak-anak muda, kayak-kayaknya kok yang laris fiksi. Tapi ternyata kenyataan berkata lain. Karena peminat fiksi hanya sebanyak: 12%. Padahal kalo di itung-itung fiksi buanyaaak banget turunannya loh. Ada romance, novel komedi dan masih banyak lagi. Belom lagi kalo tiap-tiap sub itu juga masih punya turunannya lagi. Tapi tetep, pasar yang berbicara. Pasar yang berhak memilih.

Ini dia peserta acara "Kulik Dunia Penulisan dan Penerbitan Buku" tadi:


"Aku nggak keliatan ya?"

"Bukannya kamu yang pake topi itu, Fid?"

"Pffffft...BUKAN!!!" 


Dimaklumin aja lah ya kalo nggak keliatan. Lagi gantiin OB Gramedia bikinin minum buat peserta soalnya.


Pembicara kedua, giliran Mbak @apinimun. Karena keadaan dan kondisi yang nggak memungkinkan, jadinya nggak bisa kepoto deh. Tapi tenang, kuganti yang ini deh:


Mbak Apin Imun tadi cerita proses awal mula bisa ditawarin nulis buku. Jadi ceritanya pas wisuda Mbak Apin Imun memperoleh predikat Cum Laude. Selain itu beliau juga ngajar Homeschooling. Siapa tau ada yang mau daftar jadi muridnya. Oya, Mbak Apin ini dulu pas kuliah jurusannya bahasa Prancis. Sekarang, ngajarnya juga bahasa Prancis. Karena tau banyak di bidang itu, Mas Tepetera tadi nawarin buat bikin buku. Hasilnya? Buku yang diatas. Mantap!

Tadi Mbak Apin cerita kalo proses untuk nulis bukunya ini nggak gampang loh, dia ditarget suruh ngelarin selama 2 bulan. Padahal sama sekali nggak ada hobi-hobinya sama nulis. Tapi akhirnya bisa juga. 

"Tuh, yang nggak hobi nulis aja bisa ngelarin buku. Masak kamu enggak?" 

#KemudianNgaca


"Fid, kok itu tulisannya: MODEL PUN BISA NULIS BUKU. Emang model?"

"Yoi Coy! Salah satu fotonya ada dibawah nih."


"Cieee... yang buru-buru langsung ngesave potonyaaa..."

"Ehm, kok tau kamu, Fid?"

"Aku juga ngesave, soalnya!"


Setelah Mbak Apin Imun, selanjutnya ada Mas Bara, sang pembicara wajib di tiap acara Kopdar Fiksi. Orangnya yang pake baju pink ya, bukan yang biru. Apalagi yang orange. Meski rambutnya sama-sama pendek sih. Sampe susah bedain mana pembicara yang cewek dan mana pembicara yang cowok. Tapi tadi kayaknya Mbak Apin Imun sempet masuk toilet cowok sih.


Bukan menjelaskan materi seperti yang dilakukan pembicara lain, tapi Mas Bara malah nanya ke semua peserta dengan pertanyaan yang semua peserta seharusnya tau jawabannya sendiri:

"Apa kesulitan kamu dalam menulis?"

Dari pertanyaan itulah, satu demi satu jari telunjuk para peserta mulai teracung. Ada yang nanya, ada yang bantuin jawab dan ada yang ijin ke toilet. Iya, itu Mbak Apin Imun tadi.

Anxiety  para peserta ternyata banyak juga. Ada yang ngaku kesusahan bikin karakter, ada yang ngaku kesulitan bikin plot, dan ada yang ngaku kesulitan buang air besar.

Untuk yang karakter, Mas Bara berpesan gini: Kuatkan karakter!

Jadi kalo karakter kuat, laju ceritanya pun enak. Karena masing-masing karakter punya jobdesc masing-masing untuk bersama-sama mewujudkan goal dari karakter utama. Jadi sebisa mungkin harus kuat. Kalo nggak kuat, mungkin bisa nyoba minum 'Kuku Bima Energi' dulu.

Terus untuk yang plot, Mas Bara menjawab: Alur cerita harus logis!

Iya, logis. Jadi nggak bisa kan, ketika cerita lagi lurus-lurusnya sesuai outline, tiba-tiba ada tokoh baru nimbrung. Misal ceritanya tentang Titanic. Pas Leonardo d'Caprio lagi berusaha nyelametin ceweknya di kapal, tiba-tiba ada Mike Tyson dateng ngajakin maen kelereng. Lah, kan nggak nyambung. Makannya penting sekali untuk bikin plot ato outline yang benar dan logis. Biar nggak bingung waktu proses penulisan.

Setelah jawab, Mas Bara nanya lagi:

"Ada lagi yang mau nanya?"

"Saya Mas!"  jawabku.

"Tanya apa?"

"Acaranya selesai kapan Mas? Pengen ganti baju nih!"

"................"


Sebenernya ada banyak pertanyaan sih. Tapi kalo diketik disini kayaknya 10 jariku besok pagi terpaksa harus masuk UGD deh. Gempor. Makannya kalo besok ada acara di kotamu, dateng ya!



Di saat semua pembicara lagi sibuk-sibuknya sharing materi, ternyata ada satu pembicara yang bukannya berbagi ilmu, tapi malah kutekan ..............


0 komentar:

Posting Komentar