Serunya Liburan Ke Tempat Kakek

Pict via: wisata.kompasiana.com

Minggu tanggal 2 Agustus kemaren kami sekeluarga pergi kerumah Kakek di Ngawi, Jawa Timur. Sekalian silaturahmi lebaran plus liburan disana. Meski cuman sehari doang. Pffft... Sebenernya ini agenda setaun sekali dan tiap lebaran. Tapi entah kenapa selalu jadi hal yang seru dan sayang kalo sampe nggak diceritakan kepada khalayak. Bahaha...

Selain sebagai ekspresi dari bentuk kangen sama sodara-sodara, silaturahmi juga punya keutamaan loh. Nih:


عن أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ – ر البخاري


Dari Anas bin Malik ra, bahwa Rasulullah saw bersabda :

“Barangsiapa yang ingin diluaskan rizkinya dan dipanjangkan umurnya (kebaikannya) maka bersilaturahmilah." ( HR. Al-Bukhari )

Ini dia keseruan liburan ke tempat Kakek kemarin:



Ngumpul bareng


Apalagi keseruan yang bisa diperoleh dari pertemuan yang cuman setaun sekali kalo nggak ngumpul bareng? Nah, itu juga yang pasti dilakuin setiap keluarga manapun tiap kali kumpul keluarga. Termasuk keluarga kami. FYI, yang pake kaos biru itu Kakek. Bapaknya Ayah. Ibunya Ayah udah meninggal beberapa taun yang lalu. Semoga beliau tenang disisi-Nya. Diterima amal baiknya dan diampuni dosanya. Aamiin.

Kalo yang tua-tua biasanya pada didalem. Ngobrol. Becandaan karna jarang ketemu dan cuman bisa ngobrol lewat telpon. Kalo yang muda, lain lagi ceritanya. Mereka kalo ngobrol lebih seneng lewat sosial media maupun aplikasi massanger. Dan kalo udah ketemu, jadinya kayak gini:


Yang didepan pake kotak-kotak, itu adekku. Adek kedua. Arwan, namanya. Iya, gantengan adeknya daripada kakaknya. Trus yang pake kerudung biru juga adekku. Adek pertama. Himmah namanya. Iya, cantikan adeknya daripada kakaknya. Yang pake baju biru dibelakang itu namanya Nuril. Bukan Nuril Noah loh ya. Dia sekarang kerja di Sumatra apa kalimantan ya, lupa. Pokoknya daerah kelapa sawit gitu. Lalu yang pake baju coklat, namanya Khudin, putranya Pak Dhe (Kakaknya Ayah). Dan yang paling kanan, namanya, Faroqi. Santrinya Ayah. Yang nyetirin mobil dari Magelang ke Ngawi. 


Aku emang nggak ganteng. Tapi senyumku, kharismatik.


Semacam terobsesi pengen bikin pose foto kayak Blink 182, tapi karna yang paling kanan pake peci, makannya daripada bikin band, sebenernya kita lebih cocok kalo ngadain tahlilan.


Yang pake baju biru itu suaminya Mbakku. Kalo shalat dirumah, sering nggantiin Ayah jadi Imam. Makannya namanya Mas Imam. Iya, asli. Namanya Imam Muslim.


Dari sekian poto bareng, kayaknya cuman poto ini deh yang bikin aku terlihat sedikit agak garang. Meski kalo ada yang ngeliat pose mukaku yang kayak gini, abis itu bakal ngajakin yasinan. Emang deh, dimana-mana gaya mukanya Himmah dan Arwan selalu bersahaja. Bahaha...

Kalo ngumpul ya gitu. Yang muda kumpul sama yang muda. Yang tua ngumpul sama yang tua. Tapi, ada satu hal yang bisa bikin kita ngumpul semua: MAKAN BARENG!




Nyobain wahana yang nggak ada dirumah

Ada beberapa wahana yang mungkin kalo ditempat Kakek dianggep biasa aja, tapi karna dirumah kami nggak ada, jadi girang juga kami dibikinnya. Contohnya ini:


Udah lama banget nggak maen ayunan. Terakhir, kayaknya waktu ayunan belom diciptakan. Kemarin, waktu kerumah sodara di Ngawi nemu beginian. Akhirnya keponakanku napsu pengen nyobain. Nggak cuma keponakanku, adek-adekku pun juga nyobain. Hih, dasar nggak pada inget umur! Emm... tapi aku juga nyobain sih.


Udah lama nggak naik sepeda yang model kayak gini. Kemaren aku muter-muterin halaman rumah pake sepeda ini. Freestyle juga malah. Jumping-jumping berkali-kali. Tapi akhirnya kuhentikan. Khawatir aja kalo pas jumping mendadak stangnya copot!


Keseruan dalam mobil

Pemicu yang sebenernya selalu bikin kami nggak boring adalah keponakanku: Zahro. Tingkahnya yang polos nan unyu, tutur katanya yang patah-patah alakadarnya selalu sempurna bikin kami semua dalam mobil ketawa dan terbebaskan dari kantuk yang melanda.


Dari sini pula aku meyakini bahwa pentingnya tongsis itu benar adanya. Karna kalo nggak ada kamera depan, kami nggak tau juga motretnya udah pas apa belom. Makannya kami kemaren selfie manual. Ngasal. Ngepas-ngepasin doang. Dan hasilnya, kayak gini:


Itu aku yang motret, eh, Arwan yang kena. Aku cuman separo pulak! Zahro juga. Pffft.


Sebenernya ada banyak keseruan sih, tapi karna kualitas kamera yang jelek, jadinya yang kepoto cuman segitu doang. Pun, sebenernya yang sempet kepublish kualitas gambarnya nggak bagus-bagus amat. Kamera smartphone emang suka gitu. Kayaknya ngasih kualitas gambarnya suka mood-moodan deh. Kalo lagi mau parah, ya parah. Kalo lagi mau cerah, ya cerah. Eh, ada juga yang cerah loh. Tapi pas keadaan lagi parah:


Hmmm....

0 komentar:

Posting Komentar