Selamat Tinggal, Adikku Tersayang :'(


pict via: commons.wikimedia.org

Kemaren hari Minggu tanggal 10 Agustus, adikku tersayang harus pergi. Hiks. :'(


Siapa lagi yang bakal nemenin maen kalo dirumah?

Siapa lagi yang bakal menghibur di kala hati gundah?

Siapa lagi yang harus kusuruh-suruh buat buangin sampah?


Bukan. Ini bukan pergi hijrah alam. Melainkan pergi untuk menuntut ilmu. Yak, sekarang adikku udah berusia 16 tahun. Eh, 16 apa 15 sih? Lupa! Kayaknya, 15 tahun lebih. Padahal, "Lebih" kan hanya milik Tuhan, dan "Kurang" adalah milik manusia. Ah, tauk ah.

Alasan paling utama kenapa Bapak masukin ke pesantren adalah karna hafalan Al-Qur'annya yang tinggal sedikit lagi. Udah 26 juz. Tinggal 4 juz lagi. Alhamdulillah, sebagai kakak, aku ikut seneng.


"Hafalan Al-Qur'anmu gimana Fid? Udah berapa juz?"

Eh, liat deh. Itu ada supermoon. Bagus banget deh. *melipir




Sebelom berangkat, mobil di cek dulu. Siapa tau ada yang rusak. Ato mungkin bannya bocor. Ato malah jangan-jangan nanti pas di jalan mobilnya berubah jadi optimus. Bahkan minimus!

Itu yang ngecek Mas Imam. Suaminya Mbakku (Ya iyalah, masak suaminya Masku). Yang pake peci putih dan kemaren kuceritain pas liburan lebaran ke Ngawi Jawa Timur. Trus yang pake peci hitam, Faroqi. Santrinya Bapak. Nahkoda yang bakal nganterin kami semua untuk melepas Arwan ke pondok pesantren An-Nur di Ngrukem, Bantul, Yogyakarta.


Nggak cuman sampe disitu. Pengecekan juga dilanjutin ke samping. Mana tau bannya berubah jadi ban delman. Setelah di cek cukup lama, alhamdulillah, rupanya ban mobil nggak berubah jadi ban delman. Apalagi bantal. Cuma ada pakunya doang kok. Serius! Nih, kalo nggak percaya:


Meski ada pakunya, mau nggak mau kami kudu lebih milih untuk langsung berangkat daripada mampir ke tambal ban. Seenggaknya ada 3 alasan kenapa kami lebih milih mantep jalan daripada mampir ke tambal ban buat nambalin:

1. Paku itu udah nancap cukup lama. Tapi kenyatannya, biasa aja. Nggak bocor.

2. Pasti telat. Karna acara jam 8 pagi, dan kami berangkat dari rumah jam setengah delapan lebih.

3. Nggak ada duit buat nambal ban.

Tapi kayaknya nggak masalah. Karna kenyataannya, meski ban tertusuk paku, didalam mobil tetep damai-damai aja. Bisa ketawa-ketawa. Kentut juga.


Tadinya sih setelah ketawa-ketawa dan dilanjutin kentut, rencananya mau diterusin boker sekalian. Tapi nggak jadi. Karna nafsu untuk boker ternyata nggak sebesar nafsu untuk narsis, meski kondisi ban belakang teramat menggelisahkan. Namun narsis tetep jalan.


Oya, lupa. Belom aku kenalin. Kalo Arwan, adikku, pasti udah tau lah, ya. Udah pernah ku posting dulu soalnya, pas wisuda. Iya, bener. Arwan yang kiri. Pake baju putih. Kalo yang kanan, itu kakek!

Aku sering manggil 'Mas Mad'. Beliau santrinya Bapak juga. Sering bantu-bantuin juga kalo dirumah. Sering bantu Arwan juga dalam proses menghafal Al-Qur'an. Dan juga jomblo.


Daripada mikirin ban ketusuk paku juga, Ibuk lebih milih pake parfum. Parfum yang biasa beliau pake adalah minyak kayu putih. Daripada minyak kayu putih yang mengandung aroma apel ato jeruk, Ibuk lebih seneng makek minyak kayu putih yang mengandung aroma kayu putih. Karna sebenernya aroma lain nggak ada.


Bapak?

Bapak tenang dong. Yakin aja gitu kalo nggak bakal bocor di jalan.

Tapi, setenang-tenangnya kami, tetep aja dalam mobil kami berkomat-kamit baca doa. Karna meski yakin, kita nggak bakal ngerti apa yang terjadi di jalan nantinya. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Seperti yang termaktub dalam Surat At-Taghabun:

Dia mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan mengetahui apa yang kamu rahasiakan dan apa yang kamu nyatakan. Dan Allah Maha Mengetahui segala isi hati. (QS. 64:4)

 Syukurlah, sampe di Bantul, ban mobil yang dalam keadaan tertusuk tadi nggak rewel. Jadinya kami semua bisa nyampe ke Pondok Pesantren An-Nur, Ngrukem, Bantul, Yogyakarta dengan selamat. Tapi apa mau dikata, karna cuma 3 undangan, akhirnya hanya bisa motretin aja dari kejauhan.


Iya, gelap.

Itu kayaknya faktor tempatnya yang emang gelap deh. Kalo kamera smartphone, nggak mungkin.
*nggak mau kalah*

Bosen nunggu, waktunya kami manfaatin buat nambal ban. Meski nggak ada masalah sama ban misal nggak ditambalin dalam waktu dekat ini, tapi sebagai manusia kan emang baiknya waspada. Ngelakuin yang terbaik. Salah satunya ya, nambal ban ini. Meski nanti bingung gimana mau ngebayarnya.


Wah, nggak nyangka juga. Ternyata seorang tukang tambal ban bisa punya dongkrak se-unyu ini. Lucuk. Kirain, bakal makek dongkrak yang warnanya sangar kayak hitam, biru dan kuning.

Sambil tukang tambal bannya nglepas dan nambalin ban, alangkah baiknya kalo kami narsis di dalam mobil. Iya nggak? Ini mungkin tukang tambal bannya diluar lagi bilang gini:


"Ini orang pada kagak punya otak kali, ya? Tau ban mobil lagi dilepas gini, dinaikin. Ikut dong!"




Kemaren, aku nggak bisa nemenin sampe akhir. Karna temen-temen dari komunitas Stand Up Comedy Magelang pada dateng ke rumah. Ngajakin nulis materi bareng. Buat persiapan babak preshow acara #KomikaTerakhir untuk tanggal 22 Agustus 2014 besok.

Selamat Tinggal, Adikku Tersayang :'(

Mas bakal kangen berat kalo semua pada pergi gini. Himmah, Arwan, semua pada pergi. Balik ke pondok. Lanjut ngelarin hafalan Al-Qur'an. Jika kalian telah selesai, pulanglah ke rumah. Dengan membawa misi untuk membangun masyarakat dan berjuang untuk agama. Seperti Bapak dan Ibuk.

Selamat Tinggal, Adikku Tersayang :'(

Selamat menuntut ilmu. Apa yang sedang kalian tanam hari ini adalah apa yang akan kalian petik kelak. Mas dirumah selalu mendoakan, semoga kalian berdua jadi anak yang soleh dan solehah. Berbakti kepada orangtua dan guru. Ditunggu kepulangannya. I Love You So Much. Uwuwuwu... :*

Karna nggak mungkin maksa rombongan buat nganterin pulang, akhirnya aku naik bis sendiri sampe rumah. Sebenernya sekalian menghindari biar nggak disuruh bayar ongkos tambal ban sih. Tapi mereka baik kok. Nggak kukasih sesuatu, eh, malah mereka yang ngasih sesuatu:




8 komentar:

  1. Kak tulisanmu slow banget tapi keren, keren banget, nih tak kasih jempol deh. Nggak kelihatan ya? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. http://santidwiefianti.blogspot.com mampir juga kak

      Hapus
  2. Ah, makasih Kak. Jadi malu ih. :3

    *nutup muka pake tangan*

    BalasHapus
  3. eh ya ampuuun kirain berita dukaaaa :((((
    eh tapi selamat menempuh hidup baru untuk adekmu *loh* :))

    BalasHapus
  4. kirain beneran hijrah alam, kok bisa nulis di blog :3 ternyata cuma cerita lebay :p hehe becanda.. salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... oke Kak. Salam kenal juga. :)))

      Hapus