Keuntungan Gabung ODOJ



Bukan. Ini bukan semacam MLM yang kalo gabung kelak bakal dapet kapal pesiar. Lebih dari itu, malah. Nah loh!

Sebelomnya, kita mulai dari singkatannya dulu ya. ODOJ: One Day One Juz.
Intinya adalah tilawah Al-Qur'an dengan target 1 juz per hari per orang. Dan ODOJers (sebutan untuk pelaku ODOJ) ini tergabung dalam grup. Sejauh ini sih masih grup BBM dan grup whatsapp.


"Grup Soneta ada nggak Fid?"

Lukate ini grup dangdut?!


Nah, setiap grup terdiri dari 30 orang. Sesuai dengan juz dalam Al-Qur'an yang jumlahnya 30 juz. Trus tiap orang dapet jatah juz yang beda-beda. Pasti beda! Jadi, idealnya 1 grup 1 kali khatam Al-Qur'an dalam 1 hari. Lalu 1 orang, 1 kali khatam Al-Qur'an dalam 30 hari. Gitu.

Dalam ODOJ, juga ada sistem lelang juz. Ini diberlakukan kalo ada yang sibuk dan nggak sanggup ngelarin 1 juz dengan alasan yang masuk akal. Kayak misalnya gara-gara ada gempa bumi seharian, sakit parah dan panuan. Err... yang terakhir itu nggak masuk kategori. Maap, lupa. Tadi ngetiknya sambil nyetirin odong-odong soalnya.


So, sayang banget dong ya kalo ada yang sampe ngelelang juz bacaannya. Kan, tiap orang, untuk bisa disebut khatam baca Qur'an kudu ngebaca semuanya. 30 juz. Lah, kalo sampe bolong satu, tapi dia pengen genap 30 juz, sama aja dong besok ia bakal baca juga. Rugi dong kalo dilelang.


"Lelang itu kayak judul lagunya Kerispatih ya, Fid?

Hah? Emang, judulnya apa?

"Tak Lelang Oleh Waktu."

"........."



Untuk yang nggak sanggup menyelesaikan 1 juz jatah bacaannya, biasanya akan langsung diserahkan kepada PJ (penanggungjawab) hari itu. Yang jadi PJ biasanya yang hari itu dapet jatah baca juz 30, sekalian baca doa khatam Al-Qur'an. Biasanya!

Kembali ke lelang-melelang. Nah, tiap juz yang dilelang biasanya sama PJ yang bersangkutan bakal ditawarin ke anggota lainnya. Tawaran lelang itu ibarat kayak kamu kerja di pabrik, lalu Supervisormu bilang:

"Hai, mau lembur nggak? Gajinya 2 kali lipat dari jam biasa loh."

Lelang juga gitu. Gajinya 2 kali lipat. Insya Allah lebih, malah. Dan yang ngasih gaji, Allah.



Alhamdulillah, hingga hari ini aku udah terhitung gabung ODOJ kurang lebih selama 6 bulan. Alhamdulillah juga, belom pernah ngelempar juz ke lelangan. Kalo 30 hari = 1 kali khatam tilawah Qur'an ya, berarti udah 6 kali dong. Makannya, dari sekitar 6 kali khatam sejak gabung ODOJ ini, jadi bisa bikin artikel ini. Artikel tentang keuntungan apa aja yang bakalan kamu peroleh kalo gabung ODOJ. Yuk simak!


Melatih Disiplin

Ini jelas. Satu hari itu per orang satu juz. Untuk mereka yang bertekad emang pengen ningkatin ibadah dan tilawahnya tertarget, gabung ODOJ adalah solusi yang cocok. Karna berangkat dari sini, bakal menular ke disiplin-disiplin lain yang makin lama makin terasah.

Aku punya SOP (Standard Operational Procedure) pribadi biar nggak telat laporan, yang mungkin bisa dicoba kalo kamu juga gabung ODOJ. SOP-nya simpel:

"Juz yang kulaporin hari ini, udah kubaca kemaren. Lalu juz yang lagi kubaca hari ini, kulaporin besok."

Dengan makek SOP sederhana hasil racikan sendiri, aku jadi bisa bangun pagi dan langsung laporan "kholas". Tanda kalo juz yang jatah kubaca hari ini udah kelar.



Jadi Pribadi Yang Dinamis

"Kok bisa gitu Fid?"

Gini. Tahapannya, orang tuh kalo baca Al-Qur'an ya, baca aja. Pertama belajar baca, itu fokusnya lagi ke:

"Duh, gimana ya, biar bisa baca Qur'an?"

Nah, dari sini, lama-kelamaan orang yang belajar baca Qur'an tadi bakal makin lancar bacaannya. Naluri manusia adalah berkembang. Kalo emang seseorang udah ngerasain nikmatnya baca Qur'an, pasti dia nggak akan berhenti sampe disitu doang. Maka langkah selanjutnya yaitu:

"Iseng-iseng baca terjemahan Al-Qur'an."

Sampe disitu, tilawahnya berkembang: baca Qur'an dan mahamin artinya.
Abis baca, abis paham, makin lama dia juga bakalan mikir:

"Kok cocok ya, sama yang lagi jadi kegalauanku."

Nah, dari sinilah kehausan akan kandungan Al-Qur'an itu makin menggelora. SOP-nya pun juga jadi nambah: baca Qur'an, baca artinya, mahamin maknanya, dan mengimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari.




Nambah Temen

Dalam satu grup, itu isinya belom tentu orang se-kota loh. Karna tiap kali kamu daftar ODOJ, kamu bakal dimasukin ke grup secara random. Tergantung kebutuhan. Mana yang kosong. Mana yang lagi butuh anggota.

Awal masuk ODOJ, itu yang masukin adikku, Arwan (photonya ada di postingan ini, yang minjem toga dan minta dipotoin, padahal kuliah aja belom. Maaf ya, kalo gayanya lebih mirip calon abg yang salah habitat). Nah, buktinya kami nggak se-grup. Arwan di grup sembilan ratus sekian, dan aku di grup ODOJ 283.

Pertama kali masuk, sama sekali belom ada yang kenal. Dan ternyata, orangnya ramah-ramah parah. Pertama kali aku gabung langsung disambut gembira penuh gegap gempita dengan perkenalan dari masing-masing anggota, profesi dan tempat tinggal masing-masing anggota. Kemudian, masing-masing anggota sepakat goyang samba!

Tapi enaknya disini nih, bisa kenal sama temen se-Indonesia. Nambah temen!

Mungkin yang lagi baca artikel ini, ada juga yang sama-sama dari grup ODOJ 283?
Saya kasih tau:

Semalem, saya kurang kerjaan. Akhirnya iseng ngitungin jumlah anggota ODOJ 283 mulai dari bawah:


Dan setelah nyampe ke atas, ternyata, diatas ada penghitung otomatisnya. Subhanallah.

Disana tertulis kalo grup ini dibikin tanggal 27 Mei 2014, kan?
Sebenernya, awal mulanya kami dibikinin grup dari pusat. Plus dikasih admin dari pusat juga. Tapi karna alasan kepengen mandiri, akhirnya tanggal 27 Mei 2014 kemarin kami bikin grup whatsapp sendiri. Masih dengan nama yang sama, orang yang sama, namun admin yang berbeda. Hehehe...


Bikin Hati Tentram

Kalo udah bisa ngerasain nikmatnya tilawah, niscaya hati bakal tentram. Serius! Cobain aja sendiri. Ini juga sesuai dengan janji Allah di surat Al-Isra ayat 82:

“Dan kami menurunkan Al Qur’an sebagai penawar dan Rahmat untuk orang-orang yang mu’min.”

Lalu Allah lanjutkan lagi di surat Ar Ra'd ayat 28:

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tentram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tentram.”

Bukti ilmiahnya pun juga ada, ini:

Dr. Al Qadhi, melalui penelitiannya yang panjang dan serius di Klinik Besar Florida Amerika Serikat, berhasil membuktikan hanya dengan mendengarkan bacaan ayat-ayat Alquran, seorang Muslim, baik mereka yang berbahasa Arab maupun bukan, dapat merasakan perubahan fisiologis yang sangat besar. Penurunan depresi, kesedihan, memperoleh ketenangan jiwa, menangkal berbagai macam penyakit merupakan pengaruh umum yang dirasakan orang-orang yang menjadi objek penelitiannya.

Penemuan sang dokter ahli jiwa ini tidak serampangan. Penelitiannya ditunjang dengan bantuan peralatan elektronik terbaru untuk mendeteksi tekanan darah, detak jantung, ketahanan otot, dan ketahanan kulit terhadap aliran listrik. Dari hasil uji cobanya ia berkesimpulan, bacaan Alquran berpengaruh besar hingga 97% dalam melahirkan ketenangan jiwa dan penyembuhan penyakit.

Penelitian Dr. Al Qadhi ini diperkuat pula oleh penelitian lainnya yang dilakukan oleh dokter yang berbeda. Dalam laporan sebuah penelitian yang disampaikan dalam Konferensi Kedokteran Islam Amerika Utara pada tahun 1984, disebutkan, Alquran terbukti mampu mendatangkan ketenangan sampai 97% bagi mereka yang mendengarkannya.

Gimana? Minat untuk gabung ke ODOJ? :)

"MINAT FID!!! MINAT!!! MINAT BANGEEEEET!!!"

Nah...

Cara daftarnya, bisa klik disini...

GRATIS!!!

Dan selamat datang...

2 komentar:

  1. Kuk aku gak dicritain knapa buat mandiri Fydh... knapa kenapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena admin yang dulu sibuk. Ngurusin banyak grup. Jadinya misal tiap ngajuin usul minta pergantian anggota (untuk anggota yang di kick out karena jarang kholas), realisasinya lama. Makannya alternatifnya, admin berasal dari anggota yang udah lama dan aktif di grup aja. Biar kalo butuh pergantian anggota, cepet. Kayak pas pergantian kamu kemaren, kan, cepet tuh. Hehe...

      Hapus