Kejutan di Kelas Kopdar Fiksi


Udah lama nungguin adanya "Kelas Komedi" di @kopdarfiksi Jogja. Akhirnya ada juga. Acaranya tadi sore. Beruntung banget bisa dapet kesempatan buat jadi peserta. Rupanya ada banyak hal yang belom aku ngerti soal kepenulisan komedi. Kayak gimana cara menggali ide nulis, gimana cara nyari punchline di tiap cerita dan gimana mengepang bulu hidung.

Sebenernya ini adalah ketiga kalinya aku ikutan kelas @kopdarfiksi Jogja. Dengan yang pertama, udah kutulis di postingan ini. Trus yang kedua, pembicaranya Mas @Benzbara_ tapi nggak kuposting. Kayaknya waktu itu koneksi lagi nggak nyantai. Dan yang sekarang alhamdulillah masih ada sisa kuota buat ngeposting acara tadi sore. Lah, malah curhat.


Ini dia penampakan Mbah @deritamahasiswa pas lagi ngejelasin materi soal nulis cerita komedi. Ada yang ganteng itu didepan. Pake baju biru-putih kotak-kotak. Entah siapa. Lupakan. Mukanya nggak keliatan juga.

Nggak lama kemudian, ada segerombolan penyusup masuk. Kursi demi kursi yang mulanya kosong, sekarang mendadak jadi penuh. Sesak. Berisi manusia-manusia gendut yang per orangnya butuh 3 kursi untuk duduk. Allahu Akbar! Nih, mereka:


Menulis itu mengasah keterampilan. Nggak cuma nulis komedi. Tapi lebih meluas ke genre-genre menulis lainnya. Menulis pun juga tentang berkarya. Tentang meninggalkan jejak. Asal temen-temen tau, Allah itu suka sama hamba yang berkarya dan terampil loh. Nggak percaya? Baca aja nih hadits yang diriwayatkan oleh Ahmad:

"Sesungguhnya Allah suka kepada hamba yang berkarya dan terampil (professional atau ahli). Barangsiapa bersusah-payah mencari nafkah utk keluarganya maka ia serupa dgn seorang mujahid di jalan Allah Azza wajalla." (HR. Ahmad)

Makannya biar suasana kelas nggak boring, sekaligus untuk mengasah biar terampil, para peserta dikasih tantangan buat bikin tulisan komedi yang pendek dengan berpegang pada 2 kata: buku tulis & laptop.

Semua peserta pada serius banget ngerjainnya. Saking seriusnya, sampe menimbulkan ekspresi macem-macem. Ada yang megang hape, ada yang megang pulpen, dan ada yang megang pulpen yang lagi dipegangin temennya. Subhanallah! Tapi ada juga ekspresi yang lagi sok mikir ganteng. Itu loh, yang pake baju biru-putih kotak-kotak.



Kalo yang diatas itu ekspresi yang pas lagi mikir mau nulis apa. Setelah ketemu, langsung lebih serius. Nunduk-nunduk nulis. Padahal nggak ngapa-ngapain juga tuh. Bingung mau nulis apa. Kayak di jaman sekolah dulu kan biar keliatan rajin, oret-oretan aja di buku. Kan gitu. Biar citranya terjaga.


Semuanya wajib nulis loh tanpa terkecuali. Eh, tapi Mbak-Mbak penjual di Milkbar nggak nulis sih. Emm... maksudnya, semua peserta dan pemateri. Gitu. Mbah @deritamahasiswa juga ikutan nulis kok. Serius amat pulak.


"Itu lagi nulis apa nge-game, sih?"

Ngegame. Tapi pake aplikasi Microsoft Word!



Setelah semua nulis, satu per satu disuruh maju dan nulisin tulisan yang udah mereka bikin dengan dasar 2 keyword  tadi. Kemudian semua tulisan dibaca bareng-bareng.


Ketika semua dibacain, seisi kelas jadi gerrr... penuh ledakan tawa. Ekspresi tawanya pun emang udah bener-bener pecah karna pada sambil megangin perut. Mulai dari yang ketawa sambil megangin perut sendiri sampe ketawa doang tapi tangannya dipake buat megangin perut orang lain.

Meski nggak lucu, tapi boleh lah ya, share  tulisanku:

Buku tulis + laptop

(Tulisan dibawah ini nggak bersambung loh ya)

1. Jaman sebelom teknologi menjamur kayak sekarang, orang kalo lagi gerah dan nggak ada AC, suka kipasan pake buku tulis. Mungkin di jaman modern kayak gini, orang kalo lagi gerah, kipasannya pake laptop.

2. Kalo lagi pengen nulis padahal batre laptop abis dan listrik mati, solusinya adalah nulis pake buku tulis. Dan nulisnya pake font Times New Roman.

3. Sekarang, udah nggak jaman lagi nulis pake buku tulis. Kalo lagi pengen nulis ya, tinggal buka laptop, lalu buka Microsoft Word. Kemudian nulisnya pake pulpen.

Iya, itu nggak lucu.

Tapi meski demikian, semua peserta kopdar fiksi tadi sore percaya bahwa ide itu bisa digali lewat kata apapun. Kapanpun! Kalo dalam bukunya A. S. Laksana beliau ngajarin teknik menulis dengan tiga kata.


Sebelom acara ditutup, ada penampilan Stand Up Comedy dari Comic @StandUpUNY. Namanya @sanpras. Udah melanglang buana tampil di Jogja. Mulai dari event Stand Up Night, Open Mic di Cafe, sampe di burjo juga malah.

"Di burjo ngestand-up ya, Fid?"

Pesen Magelangan!


Setelah acara ditutup, kirain bakal langsung bubar pulang. Ternyata ada kejutan. Sore tadi, kami kedatangan Mbak @resitare dari Jakarta yang notabene merupakan editor Gagas Media. For Your Information, beliau adalah editor bukunya Aditya Mulya yang judulnya Sabtu Bersama Bapak. Ini dia penampakannya:


Kejutan lainnya adalah:

1. E-book

Mbak @resitare ngumumin kalo Raditya Dika bentar lagi bakal ngejual e-book soal menulis komedi. Mulai dari gimana cara menggali ide, sampe gimana teknik yang Radit pake dalam menulis komedi.

2. Kompetisi menulis

Gagas Media yang juga satu grup sama bukune, punya kompetisi menulis novel komedi. Deadline: 31 Agustus 2014! Dan buat yang kepilih, bukunya bakal diterbitin sama bukune loh. Detail infonya bisa cek disini.

3. Cuma ada 2 kejutan diatas!

8 komentar:

  1. Wah asik banget bisa belajar barengan gitu. Dan gue akhirnya tahu mukanya mbah Derma kayak apa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu aku ngiranya Mbah Derma itu nggak ganteng. Ternyata aku bener :(

      Hapus
  2. wow seru banget kelas komedinya...bahkan ada yang mainin laptop mirip main game padahal lagi serius dengan MS word....entah kapan ya makassar ada kelas beginian juga....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, udah mampir. Hehehe... semoga setelah Jogja, Pontianak dan Jakarta, bentar lagi Makassar. Hehe..

      Hapus
  3. Seru juga bisa belajar bareng gitu. Apalagi ehm.. gratis

    BalasHapus
  4. Sayang banget cuma di Magelang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu di Jogja. :D

      Sementara ini masih Jogja, Pontianak dan Jakarta. Bentar lagi semoga kotamu. :D

      Hapus