'From Tiny to Funny' Keren Karena .....



Eh, kamu.

Sini... sini... sini...

Masuk... masuk... masuk...

Mari... Mari... Piaaa...no...

Piii...aaa...nooo... mari... mari... piii... aaa... nooo...

*oke skip!


Umm... sebelom ngomongin inti, kita muter-muter dulu aja ya, biar argonya mahal!

Ceritanya gini, hari Senin tanggal 26 Mei 2014 lalu aku memutuskan untuk beli DVD From Tiny to Funny karya Rian Adriandhy. Iya, beli. Bukan ngopi dari temen. Serius deh!

"Ah, masak Fid. Mukamu, muka-muka gratisan deh!"

Ih, dibilangin nggak percaya!

"Mana? mana? mana? mana buktinya?"

Nih:


"Cieee... yang barusan buru-buru minta screenshot pembayaran dari temen yang beli..."

"........."   :'(


Ada alasan kuat kenapa aku memutuskan untuk beli:

1. Sejak awal 2012 belajar Stand Up Comedy, Ryan adalah rujukan belajarku setelah Radit.

2. Ryan juara Stand Up Comedy Indonesia Season 1 Kompas TV.

3. Ada yang minjemin duit buat beli DVD.

Pertama kali tau Ryan dari youtube, saat tampil di acara #StandUpNite4 @StandUpIndo tanggal 24 September 2011 di Cilandak Town Square. Eh, ini, ada videonya.



Dari situ aku mulai nyari-nyari video Ryan yang lain. Dan dimanapun, penampilan Ryan emang selalu juara. Berpotensi bikin terperangah dan menganga untuk beberapa jenak karna aksinya di panggung yang matang, rapi, cantik, elegan dan membadan! Selain video diatas, ada juga performance Ryan yang bikin mata enggan kedip dan bikin kita berkomentar:

"Emang pantes lah, kalo Ryan jadi juara 1 Stand Up Comedy Indonesia Season 1 Kompas TV."

Ini dia videonya:



Teknik Stand Up Comedy - nya, KAYA!!!

LPM (Laugh Per Minute) - nya MENGGILA!!!

Public speaking - nya pun JUARA!!!

Terlebih waktu ng-impersonate Akbar.


Kelihaian demi kelihaian Ryan itulah yang bikin nggak sabar nungguin datengnya DVD 'From Tiny to Funny' dirumah, lalu menontonnya. Nyampek akhirnya setelah semedi sekitar 2 minggu sambil bakar kemenyan, Mas-Mas JNE yang digadang-gadang membawa sebongkah kebahagiaan pun tiba juga. Tepat tanggal 10 Juni 2014. Dan berita kebahagiaan itu ternyata benar adanya, karna ia ngebawain ini:


Waktu Mas-Mas JNE ngasih kabar gembira bilang:

"Ini Mas, ada kiriman dari Jakarta."

Yakin deh, itu pasti Mas-Masnya lagi ngamalin Surat Al-Baqarah ayat 25:

“Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan berbuat baik bahwa bagi mereka disediakan surga-surga yang sungai-sungai mengalir di bawahnya.”

"Kok bisa gitu Fid?"

Iya, soalnya ada kabar gembira-kabar gembiranya.


Setelah nonton DVD From Tiny to Funny nyampe kelar, ternyata dugaanku salah. 'From Tiny to Funny' nggak keren. Tapi keren parah! Asli. Ryan kerennya kelewatan deh. Sampe-sampe Ramon Papana juga mengamini hal ini:


Setiap orang tentu punya definisi 'keren' masing-masing setelah nonton DVD 'From Tiny to Funny'. Ada yang bilang Ryan keren karena bit-bitnya. Ada yang bilang Ryan keren karena delivery dan level ledakan punchline - nya. Dan ada juga yang bilang Ryan keren karena brewokan. Tapi menurutku, 'From Tiny to Funny' Keren Karena .......


Susunan Jokes



Ada 15 bit yang Ryan bawakan dalam From Tiny to Funny: Intro, Model & Brand Fashion, Stand Up Comedy Indonesia, Ajaran Orangtua, Sunat, Sosial Media, Musik Anak, Power Rangers, Puber, Demo Masak, Iklan Makanan, Cewek & PMS, Cewek & Cara Nulis, Tanda Baca, Orang Indonesia & Pamer.

Biasanya, tiap kali nonton, penonton bakal tau dan nyadar kapan si Comic pindah dari satu bit ke bit lainnya. Iya, ini kasusnya kalo bridging (penghubung dari satu bit ke bit lainnya) nggak ngalir. Terkesan sporadis (kalo istilah Radit waktu ngomentarin Arif Alfiansyah di Show 1 SUCI 4 tema: Pertama Kali Open Mic).

Tapi hal ini nggak berlaku kalo kamu nonton From Tiny to Funny. Kamu berasa kayak lagi dibawa Ryan dengan perahu kecil, mengarungi lautan yang airnya tenang dan damai, lalu tiba-tiba nyampe di tujuan. Yap, itulah gambaran yang tepat, menurutku. Nggak kerasa. Tau-tau udah ganti tema aja. Tau-tau selesai!


Teknik Stand Up Comedy



a. Teknik


Dalam setiap penampilannya, Ryan sering banget menampilkan berbagai teknik dalam Stand Up Comedy. Ryan, berbeda dengan Pandji maupun Comic-Comic lainnya. Jika Pandji ato Comic-Comic lain kuat di konten verbalnya, maka Ryan memberdayakan seluruh kekuatan yang ia miliki, kayak: act out, impersonate, dan lain sebagainya. Salah satu act out yang dia pake waktu bit Model & Brand Fashion. Ryan memeragakan gimana gaya model brand fashion kalo lagi berpose.


b. Bit "Power Rangers"

Nggak ngerti juga sih, ini lebih disebut teknik apa lebih ke penggunaan media. Ini kasusnya waktu Ryan ngomongin tentang bit Power Rangers, dimana temen-temen Power Rangers cuman bisa tau siapa yang ngomong kalo mereka nggerakin kepala dan anggota badannya. Ini sumpah pecah! Perutku nggak bisa diajak nyantai waktu Ryan nyebutin punchline bit ini. Kram! Aku sampe geleng-geleng kepala nontonnya, sambil bilang:

"Gilak! Dalam usia yang sama denganku saat itu, 22 taun, Ryan udah sekeren ini. Aku kapan?"

Iya, aku tua. Tahun kelahirannya sama kayak Ryan. Meski tua-an Ryan sih. Mukanya! Errr... yakin deh, kalo Ryan baca ledekanku ini pasti bakal tereak bilang:


"HEH!!! NGOMONG APA KAMU BARUSAN?"

"Ng.... ng... nganu..."

"NUNGGING!!!"

*cuma yang udah nonton From Tiny to Funny yang tau*


Pas bit Power Rangers itu isinya mayoritas juga act out karna dia cuman bergerak menyesuaikan suara yang sebelomnya udah ia rekam.


c. Callback

Callback tercakep ya pas bilang 'nungging' itu, dan hansip yang tereak-tereak bilang "Eh, ada apa ini? Ada apa ini?" 


d. Riffing

Ryan pake riffing waktu pas ada cewek yang duduk didepan, dan punya kebiasaan layaknya cewek lain yang kalo ketawa pasti mukul-mukul pundak temennya. Tapi, entah kenapa kok aku ngerasainnya riffing ini udah dilatih sebelomnya. Bukan berdasarkan keadaan nyata, lalu respon spontan dari Ryan. Itu perasaanku doang sih. Tapi overall, KOMPOR GAS!!! Tetep rapi dan elegan.


e. Impersonate

Teknik lain yang bikin resmi terperangah adalah waktu Ryan ngimpersonate dengan 39 karakter mengenai:

"Menjadi Presiden Indonesia."

Asli, sumpah! Ini pecah parah! Kalo nggak percaya, tonton aja sendiri. Hehe..


Value



Ada value yang mampu menguatkan alasan kenapa kamu harus beli dan nonton From Tiny to Funny:


a. Wawancara

Ada wawancara antara Ryan dan Pandji setelah From Tiny to Funny kelar. Isinya seputar gimana perasaan Ryan setelah merampungkan Special Show pertamanya, gimana perasaannya setelah jadi juara 1 SUCI 1 Kompas TV, dan gimana caranya bikin jenggot makin lebat.

b. Penulisan Materi

Buat temen-temen yang pengen jadi ato lagi belajar jadi Comic, dalam video ini Ryan ngebuka rahasia tentang gimana cara dia nulis materi. Nah, ini penting banget. Secara, Ryan adalah alumni Stand Up Comedy Kompas TV dan juara pula. Udah terbukti dan shahih lah, teknik yang dia gunakan. Meski sebenernya para Comic pasti punya caranya sendiri dalam menulis materi. Tapi mungkin, dengan menontonnya, akan memperkaya wawasan menulis materi Stand Up Comedy. Gitu.

6 komentar:

  1. wah lengkap bener, aku baru pernah liat dia di malam minggu miko :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah baru pernah liat dia di sitkomnya yang pas bareng Raditya Dika

      Hapus
  2. Balasan
    1. nonton dirumahku aja. tapi gaboleh ngopy! :)))))))

      Hapus
  3. Beli dvd ryan adriandhy dmana ya kak?

    BalasHapus
  4. mas? FTTFDVD nya dijual gak?

    BalasHapus