Poin Penting Yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Zakat Fitrah

Hai, kamu nangis nggak sih Ramadhan udah mau abis gini?

Kalo kamu nanya: "Emang kenapa?"

Emm... nanya doang sih. Cuma kalo nangis, mau nawarin pundak buat senderan aja. Gitu.

Nah, dalam Ramadhan bagian injury time kayak gini pasti identik sama zakat. Zakat fitrah disyaratkan sebagai pertanda berakhirnya bulan Ramadhan, dan siap-siap masuk ke bulan syawal lalu pake baju baru. Lho, ajaran siapa tuh pake baju baru? Hehehe... yang bener sih kalo shalat ied makek pakean terbaik.

Balik zakat lagi. Tentu ada banyak pertanyaan seputar zakat dong ya. Lha, disini aku bikin artikel terkait poin-poin penting apa aja yang perlu kamu ketahui tentang zakat fitrah. Karna kubikin poin per poin, harapannya sih gampang dipahami. Yuk!

Hukum zakat fitrah apa Fid?




WAJIB, Kakaaaaak....

Ada haditsnya juga kok, dari Abdullah bin Umar Radiyallahu ‘anhu:


“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, mewajibkan zakat fitrah satu sha’ kurma, atau gandum bagi muslim yang hamba dan muslim yang merdeka laki-laki maupun perempuan, baik muslim anak-anak ataupun orang tua. Dan hendaklah zakat fitrah ditunaikan sebelum orang-orang selesai mengerjakan halat ied.” (Muttafaq Alaihi)


Sampe sini udah klir lah yaa...

Yang diwajibin zakat fitrah siapa aja Fid?




Nggak cuma jomblo! Zakat fitrah itu hukumnya wajib untuk setiap kaum muslimin. Tentunya yang masih hidup. Nah, kalo nengok hadits dari Umar diatas, timing-nya, itu saat terbenamnya matahari pertanda masuknya satu Syawal di malam Idul Fitri, nyampek sebelom orang-orang kelar ngerjain shalat ied. Cukup singkat emang. Makannya kamu kudu cepet-cepet bayar zakat sebelom shalat ied kelar. Zakatlah secepat mungkin. Tapi nggak sebelom Ramadhan juga sih.

Karna yang wajib adalah muslim, maka yang diwajibkan adalah dirinya dan yang dinafkahinya. Kayak anak, istri, asisten rumah tangga dan satpam. Mantan nggak usah dizakatin segala loh. Pokoknya, orang-orang yang jadi tanggunganmu lah. Tapi kalo kamu masih single dan ngikut orangtua, biar orangtuamu aja yang bayarin.

Orang yang wajib bayar zakat fitrah itu orang yang punya kelebihan harta dalam tempo waktu sehari semalam di hari itu. Kalo biasanya udah berkelebihan ato bahkan tajir ya jelas kamu wajib bayar zakat fitrah untuk diri sendiri dan keluargamu. Tapi kalo nggak punya kelebihan dari nafkah wajibnya - ato ibarat kata untuk makan aja kaki harus di kepala dan kepala di kaki - maka nggak ada kewajiban bayar zakat fitrah.

Ada hadits lagi nih dari Ibnu Umar:


"Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, memerintahkan untuk membayar sedekah fitr untuk anak kecil, orang dewasa, merdeka dan budak, dari orang-orang yang wajib kalian nafkahi.” (HR.Baihaqi dan Ad-Daruquthi, dihasankan Al-Albani dalam Al-Irwa:835)


Sering ada pertanyaan gini:

"Fid, kalo ada anak yang lahir di hari terakhir bulan Ramadhan sebelom terbenamnya matahari (yang nunjukin masuknya satu Syawal), itu wajib bayar zakat fitrah nggak?"

Yoi Coy. Jelas! Kan, tuh bayi udah menghirup aroma Ramadhan. Jadi tetep kudu bayar zakat fitrah. Eh, bayinya nggak bayar sih. Soalnya, orangtuanya yang bayarin. Gitu. Tapi kalo di hari terakhir Ramadhan pun yang didalam kandungan masih dalam bentuk janin, mau dizakatin fitrah juga boleh. Ini kasusnya sama dengan Utsman bin Affan Radiyallohu ‘anhu. Yang ini juga ada haditsnya:

Diriwayatkan oleh Abdullah bin Ahmad dalam Masaail-nya (9/170) dari Humaid bin Bakr dan Qatadah. Abdurrazzaq meriwayatkan dalam Mushannaf-nya, dan Ibnu Abi Syaibah dalam mushannafnya dari Abu Qilabah berkata:


“Mereka (para sahabat Nabi) menunaikan zakat Fitr hingga mereka membayar zakat untuk janin dalam kandungan.”


Ada lagi yang nanya gini:

"Fid, kalo mendadak ada yang masuk Islam (mualaf) di hari terakhir bulan Ramadhan sebelom terbenamnya matahari, itu wajib bayar zakat fitrah nggak?"

Iya Bro, wajib!

"Terus, biar nggak bayar zakat gimana Fid?"

Ada tiga:

1. Jadi mualafnya abis matahari di malam 1 syawal terbenam. Emang kalo nunda, yakin masih dikasih kesempatan?

2. Ngeluarin bayinya juga setelah mataharinya malam satu syawal terbenam. Jadi kalo bayinya udah berasa pengen keluar tapi matahari belom terbenam, tahan aja dulu, nunggu terbenam. Kalo kuat!

3. Kamu non Islam.

Lagian, ngapain juga sih nggak bayar zakat fitrah? Banyak manfaatnya loh. Ntar ya, di bagian akhir.

Ada waktu lain nggak Fid buat bayar zakat fitrah? Sebelom Ramadhan bisa nggak?



Wah, ya jelas nggak bisa lah. Zakat fitrah itu udah ditentuin waktunya. Kita nggak boleh nentuin sendiri. Kayak semisal nunggu lebaran, nunggu lebaran taun berikutnya, apalagi nunggu power rangers ganti profesi.

Sejauh yang kupelajari cuma ada ada tiga waktu:

1. Waktu utama

Ngasihnya di pagi hari raya sebelom shalat Ied. Berdasarkan hadits Ibnu Umar, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk membayar zakat fitrah sebelom manusia keluar menuju shalat.” (Muttafaq alaihi)

2. Waktu wajib

Bayar zakat fitrahnya waktu terbenamnya matahari pas hari akhir di bulan Ramadhan, yang nunjukin masuknya satu syawal.

3. Waktu diperbolehkan

Ngeluarin zakat fitrahnya kalo yang ini bisa sehari, dua hari, ato bahkan tiga hari sebelumnya. Ini berdasarkan hadits Ibnu Umar, bahwa mereka (para sahabat Nabi) mengeluarkan zakat fitrah sehari atau dua hari (sebelum hari raya).” (HR.Bukhari)



Kalo kamu ngeluarin zakat fitrahnya abis shalat Idul Fitri ya itu udah nggak lagi disebut zakat fitrah. Cuma sedekah biasa aja gitu. Sebagaimana yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas Radiyallahu ‘anhu, bahwa ia berkata:


“Barangsiapa yang menunaikannya sebelum shalat (Ied), maka itu zakat yang diterima. Dan siapa yang menunaikannya setelah shalat, maka itu hanya sedekah diantara sedekah-sedekah yang ada.” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah, dihasankan Al-Albani dalam sahih Abu Dawud)


Nah, tuh.
Tapi para ulama mengecualikan untuk orang-orang yang punya udzur (alasan) sehingga dia bayar zakat fitrahnya abis shalat Idul Fitri. Misal ada orang yang ketiduran, trus pas bangun ternyata udah pada kelar shalat ied. Nah, ini dibolehin kalo bayarnya setelah shalat Ied. Wallahu A’lam.

Emm... tapi emang baiknya lebih cepet deh. Soalnya ini wajib Coy. Trus yang dibolehin bayar zakat fitrah abis shalat ied dengan alasan ketiduran itu juga kayaknya perlu ditelaah lebih jauh lagi. Kayak, dia tidurnya kapan? Dimana? Semalam berbuat apa? Loh!

Kalo mulai tidurnya sejak sebelom Ramadhan, bisalah dimaklumi. Tapi kalo emang dengan sengaja tidur padahal waktunya udah mepet, maka ini kesengajaan. Ya baiknya sih tetep harus nyari waktu yang senggang.

Zakat pake duit boleh nggak Fid?



Sejauh yang kupelajari, ENGGAK. Apalagi pake duit monopoli.
Pendapat yang nggak ngebolehin bayar zakat fitrah pake uang diantaranya pendapat Imam Ahmad, Imam Syafi’i, dan yang lainnya. Kenapa nggak boleh, karna yang dianjurin adalah makanan pokok manusia yang ada di negeri tersebut. Kalo negara kita ya beras. Mungkin kalo ada negara yang makanan pokoknya kasur, bakal ada yang zakatnya pake kasur. Trus untuk yang makanan pokoknya kenangan, pasti, emm... skip aja deh.

Perintah zakat makanan pokok ini ada loh dalam hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari dari Abu Said Al-Khudri Radiyallahu anhu:


“Kami mengeluarkan (zakat) hari fitr di jaman Rasulullah, satu sha’ dari makanan.” Lalu berkata Abu Said: “makanan kami ketika itu adalah gandum, kismis, susu beku (semisal keju), dan kurma.” (HR.Bukhari:1439)


Alasan laen kenapa nggak boleh zakat pake uang, para ulama punya pendapat yang lebih kuat:

1. Hadits- hadits yang dateng dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, nunjukin kalo yang dikeluarkan adalah makanan pokok. Bukan makanan yang laen, barang, atopun uang.

2. Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam sama sekali nggak menganjurkan ngeluarin zakat fitrah dengan dinar ato dirham. Kalo aja boleh bayar zakat fitrah pake dirham, udah pasti Rasulullah Shallallohu ‘alaihi wasallam bakal ngejelasin dan mraktekkin sejak jaman beliau.

Ada ucapan/tulisan Syaikh Ibnu Utsaimin Rahimahullah yang cukup menarik buat kita baca:


“Tidak halal bagi seseorang mengeluarkan zakat fitr dengan dirham (uang maksudnya,pen), atau pakaian, atau kasur. Namun yang wajib adalah mengeluarkannya dengan apa yang diwajibkan oleh Rasulullah Shallallohu ‘alaihi wasallam,, dan tidak teranggap apa yang dianggap baik oleh manusia, sebab syariat ini tidaklah mengikuti pendapat orang, namun ia berasal dari yang Maha Bijaksana dan Maha Mengetahui, dan Allah Subhaanahu wata’aala, Maha Mengetahui dan Maha Bijak, sehingga apabila telah diwajibkan melalui lisan Muhammad Shallallohu ‘alaihi wasallam, satu sha’ dari makanan, maka tidak boleh melanggar hal itu meskipun akal- akal kita menganggapnya baik, namun yang wajib bagi seseorang jika ia menganggap baik sesuatu yang menyelisihi syariatnya, agar hendaknya ia menuduh akal dan pendapatnya.” (Majmu’ fatawa Ibnu Utsaimin: 18/280)


Emang ukuran zakat fitrah berapa Fid?

Coba di ukur pake ini:



Kalo sesuai yang disampaikan Abu Said Al-Khudri Radiyallahu ‘anhu, beliau berkata begini:


“Kami mengeluarkannya pada jaman Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, satu sha’ dari makanan.” (Muttafaq alaihi)


Mungkin jaman dulu belom ada timbangan kali ya, jadi istilahnya satu sha’ aja gitu. Nah, satu sha' itu sendiri seukuran 4 mud, trus tiap 1 mud itu seukuran dengan dua telapak tangan pria dewasa yang nggak terlalu gede dan nggak kecil-kecil amat sih. Bingung kan? Sama. Pokoknya ya segitu lah. Itu mungkin karna faktor jaman dulu yang belom punya sesuatu buat ngukur. Jadi nyebut ukurannya gitu. Dan karna sekarang jaman udah modern, maka para ulama memperkirakan kalo ukurannya sekitar 2, 3 kg beras. Wallahu A’lam.

Sering juga ada yang nanya gini:

"Kalo dilebihin jadi 2, 5 kg boleh nggak Fid?"

Boleh Coy!

Ada juga yang nanya:

"Kalo dilebihin jadi 3 ton boleh nggak Fid?"

Boleeeeeh bingiiiiiiiiiiit!

Ada juga yang nanya, tapi iseng:

"Nggak capek Fid, nulis artikel sepanjang ini?"

Capek sih. Ngos-ngosan nih. Ngetik artikelnya sambil nuntun motor soalnya.


Cara membagi zakat fitrah gimana Fid?

Zakat disini masih tetep kayak bahasan diatas. Zakat beras. Bukan zakat cinta. Karna kalo zakat cinta, pasti yang dibagi juga cinta. Tapi, membagi cinta caranya nggak gini juga sih:


Tetep fokus ya, kalo yang lagi kita bahas adalah zakat fitrah.

Nah, dalam membagi zakat fitrah, bisa dilakuin dengan dua cara:

1. Ngasih secara langsung ke fakir miskin tanpa melalui perantara.

Cara ini lebih bikin tenang orang yang bayar zakat. Soalnya yang bersangkutan bisa langsung tau kalo zakat yang dia kasih udah diterima.

2. Menyerahkan zakat fitrah ke Amil (pengurus zakat)

Sekarang kan ada banyak tuh, lembaga-lembaga zakat gitu. Ato biasanya di tiap-tiap Masjid kampung/komplek biasanya ada panitianya sendiri yang bersedia nerima zakat dan nyalurinnya ke yang berhak. Kalo nggak pengen ribet, bisa juga langsung kamu kasih ke Amil. Insya Allah mereka bakal nyalurin.


Oh, gitu. Trus yang berhak nerima siapa Fid?

Yang kamu maksud pasti nerima zakat fitrah dong ya? Bukan nerima kayak gini:



Dalam Islam, penerima zakat itu disebut Mustahiq.

Untuk zakat maal (zakat harta), seperti yang kita tau penerimanya ada 8 golongan. Kayak muallaf, ibnu sabil dan masih banyak lagi, seperti yang dibahas dalam surah at-Taubah (60). Jadi bedain ya, antara zakat harta dengan zakat fitrah. Kalo untuk zakat fitrah sendiri, penerimanya adalah fakir miskin. Ini berdasarkan hadits Ibnu Abbas Radiyallohu anhu:


“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, mewajibkan zakat fitr untuk menyucikan orang yang berpuasa dari perbuatan sia-sia dan kesalahan, dan memberi makan kepada orang- orang miskin.” (HR.Bukhari)


Terakhir nih Fid: zakat fitrah itu manfaatnya apa?

Zakat fitrahmu mungkin cuma 3 ton beras. Tapi lihat, itu bikin mereka semua tersenyum:



Dalam syariat Islam, zakat fitrah punya hikmah dan kemaslahatan gede yang bisa kita petik.

1. Ngebersihin

Zakat fitrah berfungsi untuk ngebersihin pahala orang yang puasa dari berbagai perbuatan sia-sia dan kesalahan. Sehingga orang yang puasa bisa ngedapetin kesempurnaan pahala puasanya.

2. Kabar gembira

Ini bukan kabar gembira untuk kita semua kalo sekarang kulit manggis ada ekstraknya loh ya. Tapi, zakat fitrah yang kamu kasih pasti bakal bikin mereka ngerasa gembira karna di hari raya pasti mereka punya banyak kebutuhan, yang mungkin bagi orang kaya itu mudah ngedapetinnya. Tapi bagi mereka, harus nyampek jumpalitan demi sesuap nasi.

Kedua hikmah ini diambil dari sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam:


“Rasulullah Shallallohu ‘alaihi wasallam, mewajibkan zakat Fitr untuk membersihkan orang yang berpuasa dari perbuatan sia- sia dan kesalahan, dan memberi makan kepada orang- orang miskin.” (HR.Abu Dawud, Ibnu Majah, Daruquthni, dan yang lainnya dari Abdullah bin Abbas Radiyallohu ‘anhu, dengan sanad yang hasan)


Segini dulu ya artikelnya. Beneran deh, aku masih belajar. Jadi kalo kamu ada tambahan yang belom aku cantumin diatas, mungkin bisa kamu tulis di komentar. Biar kita saling belajar, berbagi dan mencintai. Loh! *kemudian siap-siap salto*

2 komentar:

  1. waah lengkap mengenai zakat fitrahnya Ya :D
    selamat lebaran yaa :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... iya dong :D
      Oke Bro, selamat lebaran juga :D

      Hapus