Jawaban Manusiawi Jika Kamu Kepergok Kentut


Pernah nggak sih, kamu berada dalam sebuah momen dimana kamu dan temen-temenmu lagi enak-enakan ketawa, mendadak pantatmu memproduksi karbondioksida dengan cara bersiul?

Lalu ketika temenmu nanya:

“Kamu kentut ya?!”

Kamu bingung mau jawab apa? Pernah kayak gitu? Sama!

Ilmu yang baik adalah yang disebarluaskan, bukan? Apalagi setelah diamalkan. Nah, dari pengalamanku saat kepergok itulah, inspirasi untuk bikin artikel ini nongol. Berikut, jawaban-jawaban manusiawi yang bisa kamu gaungkan, saat sahabat sejati menuduhmu kentut. Padahal sebenernya kamu kentut.


“Kamu kok tau, kalo aku kentut?”

Ini adalah jawaban paling elegan yang hanya bisa keluar dari mulut pribadi yang memiliki kepercayaan diri tinggi. Gimana enggak? Lazimnya orang kalo kepergok kentut yang ada malah cengengesan innocent. Percayalah, dengan balik nanya sesuai pertanyaan diatas, kamu bakal terhindar dari penganiayaan massal akibat perbuatanmu. Apalagi kalo kamu ngelontarin pertanyaannya dibarengi dengan ekspresi yang kayak gini:



“Ah, itu perasaan kamu saja.”

Kentut itu kayaknya sepele. Tapi kalo kamu menggelontorkannya pas lagi ada orang, bisa-bisa ini berdampak fatal untuk kemajuan karirmu. Iya, ini kalo kasusnya kamu kentut tepat di muka bosmu.

Tapi kalo udah terlanjur keluar, be patient. Nggak perlu panik. Anggaplah seolah tak terjadi apapun. Namun saat kamu udah berusaha sok cool dan tetep aja ada yang mergokin, lalu nanyain apakah kamu kentut apa enggak, jawab aja sesuai kalimat diatas. Pastikan ucapan tersebut diiringi mimik wajah seperti ini:



“Hah? Kentut? Kentut itu apa?” *amnesia

Jika dua cara diatas nggak bekerja secara signifikan, keluarin aja jurus orang bodoh: pura-pura bego! Meski jurus ini terbilang mudah, tapi untuk berekspresi goblok itu butuh kecerdasan. Kamu kudu latian tiap hari didepan kaca sambil bakar kemenyan demi mensukseskan performance-mu saat terjun di lapangan kelak. Muka goblokmu harus tampak natural, agar nama baik dan citramu terselamatkan di hadapan masyarakat.



“Eh, copot... copot... copot...”

Latah adalah cara paling jitu yang bisa kamu lakukan buat nggak ngasih kesempatan untuk orang yang mergokin kamu melanjutkan intrograsinya. Ada dua hal yang perlu kamu pelajari dalam hal ini: ekspresi dan timing.

Mengapa ekspresi?
Karna untuk latah secara profesional, ekspresi dan penjiwaan latahnya harus dapet banget. Nggak bisa asal-asalan. Ato jika ngasal, sebagai resikonya mereka bakal one hundred persen yakin kalo kamulah tersangka utama dalam kasus tersebut. Waspadalah!

Mengapa timing?
Iya, timing memegang peranan penting dalam hal ini. Ekspresi dapet, tapi timing gagal, habislah riwayatmu. Penduduk sekampung pasti sepakat untuk mendeportasimu. Pastikan, latahlah, bertepatan dengan saat temenmu nanya:

“Kamu kentut ya?!”

Niscaya aibmu tersimpan rapat. Azab pun menjauh darimu.


Jika kamu masih bisa berlaku sopan, berlaku sopanlah. Buang gas tersebut pada tempatnya. Jangan bikin orang lain ikut menikmati adonan ampasmu. Tapi jika yang terjadi sebaliknya, orang lain yang kentut dan hal itu nggak disengaja, maafkanlah. Iya, maafin aja. Namanya juga nggak sengaja. Lagian, kalo kamu ngasih maaf masalah sepele ini juga pasti nggak bakal melebar. Dan kamu pun berpahala karna maafin orang. Anjuran untuk maafin orang juga udah diatur dalam Al-Qur'an Surat At Taghaabun ayat 14:

“…dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”


PS:

Tip diatas hanya berlaku jika kamu kentut, ato kelepasan kentut, dan kamu terjebak dalam dilema antara harus mengakui ato menjaga nama baik yang nggak pernah kamu bangun. Lain halnya untuk kentut-kentut yang memang sengaja kamu sodorkan untuk melaknat hidung. Apalagi yang secara terang-terangan dipublikasikan kayak gini:

15 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Hahaha.. Luar biasa, postingan yang keren! \(^,^)9
    Aku pernah jg ngadepin saat2 berat kyk gitu, dan menjawab dengan wajah datar (gak ampe kayak Voldemort jg sih), kek gini: "Wah iya? Hmm.. seriusan? Aku malah gatau."
    FYI, soalnya itu lg ketiduran gt, kelelahan. Mungkin masuk angin juga. #maafcurhat
    Semangat nge-blog trs! Main2 ke interleaved.blogspot.com
    Silakan ngubek2 arsip2 lamanya ehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga, kamu jawab gini:

      "Wah iya? Hmm.. seriusan? Aku malah gatau."

      Kamu nggak kasian, udah mendzalimi temen? :(

      Hapus
  3. hhaddeeuuuhhhh ada ada aja ya :D
    satu lagi mungkin jawaban alternatif
    "kamu kentut yah?"
    "ya sudahlah, yang lalu biarlah berlalu" .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahahaaahaa... ah, kenapa nggak kepikiran sih kemaren. But, jawaban bijak banget tuh. Pasti yang kentut jamaahnya Mario Teguh.

      Hapus
  4. Sukseeesss bikin posting yang bikin aku dan anak anak bahagia hari ini. Horeee...

    BalasHapus
  5. Nek aku njawab'e ngene

    "Hudu aku sing ngentut, tenan, nyo nek ra percoyo gledah'en"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahaha.... bangkeee... :)))

      Gledah ra ketemu, malah mung ketemu ambune.

      Hapus
  6. ret,, menurut gue sih yang manusiawi sih yang nomer satu. kelihatan keren kalo saya pake tuh.. haha..

    BalasHapus
  7. Jawabnya gini aja: "Iya gue kentut, terus kenapa emangnya? salah?! lo mau protes?" tapi sambil megang golok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cowok emang selalu yang salah kok Mbak :(

      Hapus
  8. aku bien tau pas sma .. pas guru paleng sangar ganas garang guru fisika lagi lagi njelasinn ... kentutku langsung seperti peluit priiittttt hahahah .. langsung terkenal saat itu aku dengan julukan si tukang kentut di kelass.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... si tukang kentut ini emang oye.. :)))

      Hapus