Hadiah Ini Dari Stand Up Kompas TV


Hari Kamis tanggal 3 Juli lalu, aku iseng ikutan lomba review SUCI 4 di blog. Pertama kali dapet info itu dari twitter Stand Up Kompas TV. Dan link yang terpublish, mengarah ke kaskus.

Awalnya cuma nyoba-nyoba aja sih. Mumpung juga lagi excited ngeblog, sekalian deh dicoba. Siapa tau menang. Eh, ternyata bener. Alhamdulillah. Hahaha... *ketawa jumawa*

Aku masih inget deh, waktu nulis artikel yang judulnya "Fakta Bahwa SUCI 4 Berkualitas" pas pulang kerja jam 4 sore nyampe abis Maghrib. Dibela-belain sampe telat buka puasa juga tuh buat ngedapetin hadiahnya. Haha... perjuangan emang butuh pengorbanan! Kayak yang termaktub dalam surat Al-Kautsar (surat ke seratus delapan) ayat dua:


“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu, dan berkorbanlah (karena Tuhanmu pula)


Gimana nggak dibela-belain, orang waktu itu adalah hari terakhir sending biodata dan link artikel ke email stand up kompas tv. Akhirnya pas tanggal 8 Juli Kompas ngasih pengumuman:


Awalnya malah nggak tau kalo menang. Karna akun Stand Up Kompas TV nggak mention. Hih! Kan jadi nggak nambah followernya. Meski kalo di mention nggak bakal nambah juga sih. :(

Aku tau karna ada temen yang mention, ngasih selamat. Aku ya senyam-senyum dong ya, baca pengumumannya. Meski pas waktu senyam-senyum waktu itu nyaris diangkut dua petugas RSJ.


*jeng-jeng*


*waktu menunggu*


Tanggal 25 Juli hadiahnya nyampe juga. Dan ini dia hadiah dari Stand Up KompasTV:


Smartfren Andro Max aka Hisense E860


Itu hadiah yang ditunggu-tunggu!

Plastiknya terpaksa harus kesobek karna nempel sama lakban pembungkusnya. Jadi ya gitu, sobek. Tapi sengaja belom kubuka segelnya sih. Lumayan deh, dijual. Bisa buat tambahan beli nasi aking.

Kirain, cuman henpon doang. Ternyata ada hadiah lainnya juga.


Kaos SUCI 4


Dulu waktu ikutan audisi SUCI 4 di Jogja, ngeliat para panitia pake kaos biru gitu jadi pengen banget. Asli. Namun apa daya: Panitia? Bukan. Dapet golden tiket? Nggak ditelpon. Apes! Tapi akhirnya bisa dapet juga. Muehehehe....

Dari penampakan kaosnya keliatan lah ya, kalo selama perjalanan dari Jakarta nyampe Magelang penuh duka lantaran teraniaya. Tapi gapapa, yang penting punya kaos SUCI 4. Wek!


Buku: Cinta Dalam Kardus



Bukan. Itu bukan buku karya Raditya Dika. Tapi itu buku yang berisi cerita anak magang selama ikutan pembuatan film Cinta Dalam Kardus. Baru kubaca beberapa lembar sih. Masih lebaran soalnya. Maklum lah, lagi sibuk nyari angpau buat tambahan beli beras. Buat dibikin bubur. Biar bisa naik haji! Bareng Haji Sulam, bareng Haji Muhidin, dan bareng Haji Rhoma Irama!



Tas Stand Up Comedy


Nah, karna lebaran lagi sibuk nyari angpau buat tambahan beli beras, ini sama Kompas TV malah dikasih hadiah tas. Kayaknya ini disuruh buat dipake ngangkat beras deh. Hmm...


Bungkusnya


Waini...

Ini juga hadiah yang paling ditunggu-tunggu dari Kompas. Tanpa ini, bingkisannya mau dibungkus pake apa cobak? Kertas minyak? Ah, kalo beneran dibungkus pake kertas minyak, pasti isi bingkisannya nasi. Emang bener deh kata Abdur pas final Stand Up Comedy Season 4:

"Kehidupan itu membentuk pola."

Aku pengen ngejual hp buat beli beras - aku dapet tas buat ngangkat beras - beras dimasak jadi nasi - nasi dimakan, biar shalatnya kuat (mematuhi perintah ayat diatas)

Kalo bungkusnya kertas minyak:

Kompas TV ngirim nasi - nasi dimakan, biar shalatnya kuat (mematuhi perintah ayat diatas)

Tuh, kan.

6 komentar:

  1. Yahhh,, keren keren hadiahnya, mas. Sayang banget gue ga, tahu kalo ada lomba. Udah dapet hape dapet kaos SUCI lagj. Selamat mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihihihi... makasih Bayu. :))

      Btw, blog kamu keren! :D

      Hapus
  2. waah, congratulation. seumur - umur saya belum pernah menang kuis :| harus ngasah keberuntungan nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip. Jangan lupa, ngasah keberuntungannya sambil ngasah golok. Ato ngasah-asah! :3

      Hapus
  3. wow, selamat yaaaaa!!!!!!!!!!!!!! eh minta tas nya dong buat gue kuliah nanti wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, boleh.

      *nyodorin tas kresek*

      Hapus