Fakta Bahwa SUCI 4 Berkualitas



Kompetisi SUCI 4 kini telah berakhir, dan udah banyak bintang baru yang lahir lewat kompetisi bergengsi ini. Sejak awal, aku hampir nggak pernah absen untuk ngikutin perkembangan SUCI 4. Selain sebagai hiburan, juga lantaran aku nyaris jadi bagian SUCI 4, seperti yang udah pernah aku jelasin di postingan ini. Aku ngerasa tertantang untuk menggali kekuranganku saat audisi, dengan cara mempelajari para Comic yang lolos finalis.

Aku ngerasa, SUCI 4 ini bener-bener berkualitas. Ada beberapa hal yang melandasi argumenku, mengapa SUCI 4 layak disebut sebagai kompetisi yang mengedepankan kualitas peserta ketimbang rating acara. Berikut alasan-alasannya:

1. Audisi ditangani langsung oleh orang-orang berpengalaman

Hal ini lazim seperti yang dilakukan oleh audisi-audisi pencari bakat lainnya. Turunnya Om Indro dan Raditya Dika dalam mengaudisi langsung peserta, membuat kompetensi Comic yang lolos adalah memang Comic-Comic yang berkualitas. Ini adalah video saat Om Indro dan Raditya Dika mengaudisi peserta:


Iya, itu Comicnya nggak lolos finalis karna nggak ditelpon Kompas TV. Tapi paling enggak, video itu udah ngebuktiin bahwa Om Indro dan Radit emang bener-bener turun ke akar rumput buat nyari bibit-bibit unggul di bidang Stand Up Comedy.

2. Nggak semua Comic yang lolos ke Jakarta adalah finalis

Pasca dapet Golden Tiket, di telpon Kompas TV adalah momen yang paling ditunggu-tunggu. Saat telpon menyapa, hati pun riang gembira. Namun apa daya, bahwa ditelpon pun masih PHP semata. :(

Disini, Kompas TV menunjukkan kualitasnya dengan kembali menyaring Comic-Comic yang udah lolos ke Jakarta. Saat pihak Kompas TV nelpon, ada 20 Comic yang lolos. Namun, 4 diantaranya harus kandas di babak pre show. Dan season depan, mereka udah nggak boleh ikutan audisi lagi. Aduuuh... Mama Sayangeeee...


Waktu dapet Golden Tiket, selain seneng, aku juga sebenernya takut gimana besok-besok kedepannya. Lantaran aku baru nyadar kalo ternyata semua Comic yang masuk SUCI dari season ke season adalah Comic-Comic yang udah punya banyak stok materi. Jujur, aku takut. Tapi dalam hati kecil, pengen banget di telpon bahwa aku lolos finalis. Sampe akhirnya ketika nggak ditelpon, aku sedih. Nyaris patah semangat. Tapi sekarang, aku jadi makin meyakini kehebatan ayat ini:

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." Al-Qur'an surat Al-Baqarah ayat 216

Nggak ditelpon itu mungkin menyakitkan. Tapi ternyata, itulah yang baik bagiku. Aku jadi tau, kalo aku masih harus belajar setahun lagi. Saving materi sebanyak mungkin, untuk persiapan di season selanjutnya. :)

Eh, malah ngeloyor kemana-mana. Oke yuk, lanjut ke fakta berikutnya. :D

3. Lucu aja nggak cukup

Ada beberapa hal yang menjadikan para penonton SUCI 4 bertanya-tanya:

Mengapa Comic yang lucu bisa close mic? Apa sih patokan penilaiannya?

Pertanyaan ini mulai menghantui para penonton SUCI 4 saat Beni close mic:


Semua penonton pasti percaya dan yakin kalo Beni malam itu pecah. Dan bahkan, ada Comic yang titik tawanya lebih lemah daripada Beni. Tapi mengapa Beni yang close mic?

Hampir semua komentar bernada kecewa tumpah-ruah di sosial media. Termasuk komentar di video youtube Beni saat show 3 tema kuliner.

Puncak kekecewaan penonton terjadi pas Dodit yang close mic:


Tau sendiri kan, berapa banyak follower Dodit?
Pas artikel ini ditulis sih followernya udah 176 ribu rupiah. Kebayang deh, gimana kalo Dodit Fans Club ngamuk dan bakar-bakaran di Balai Kartini. Ada yang bakar mobil, ada yang bakar ban dan ada yang bakar roti. Emm, yang terakhir itu pelakunya adalah Dodit Fans Club yang profesinya pedagang roti bakar.

Padahal, malam itu Dodit pecah parah. Kasusnya pun hampir sama kayak pas Beni close mic. Iya, waktu Dodit close mic juga ada Comic yang titik tawanya lebih lemah ketimbang Dodit. Tapi mengapa Dodit yang close mic?

Sampe disini, penonton mulai memahami keputusan juri, atas alasan kenapa Comic lucu pun bisa close mic. Jawabannya, ada pada komentar para juri. Terutama, Raditya Dika. Dan yang bener-bener paling ku garis bawahi disini adalah: "Perkembangan." Mungkin, malam itu ada yang lebih garing daripada Beni. Mungkin, malam itu juga ada yang lebih garing ketimbang Dodit. Tapi, mereka yang lebih garing, secara skil, lebih berkembang jika dibanding mereka yang close mic. Disinilah Kompas TV kembali membuktikan keberkualitasan acara dan talent-nya.

4. Sejarah ketawa terpanjang dalam SUCI, ada di SUCI 4

Selama perhelatan SUCI 4, kucatat ada 2 titik tawa terpanjang. Terbukti, saat punchline di ucapkan, semua penonton tertawa, dan Comic yang bersangkutan terdiam lama nungguin penonton selesai ketawa.

Ketawa terpanjang pertama adalah Dodit pas show 6 tema Pemilu.


Titik tawa parahnya pas Dodit bilang:

"Rakyat, golput bukan solusi. Jangan lupa, Anda harus..." sambil nunjukin kelingkingnya yang kecelup tinta.

Semua penonton tepuk tangan, dan nganggep kalo Dodit lagi ngasih edukasi biar nggak pada golput. Nggak taunya, pas punchline dia bilang:

"Service printer." KAMPREEEEET!!! Dodit emang jahanam malam itu.

Asli, itu Dodit pecahnya kebangeten deh. Sampe-sampe, Ernest bilang kalo ini adalah ketawa terpanjang dalam sejarah Stand Up Comedy Indonesia Kompas TV yang udah berlangsung hingga 4 season ini. 

Ketawa terpanjang kedua pas show 8.


Show 6 dan show 7, dalam komentarnya, Radit selalu ngledekin Dodit. Tapi di show 8, Dodit ngledekin balik Radit. Ini nggak cuma pecah, tapi mengguncang dan memporak-porandakan Balai Kartini. Aku aja yang nonton sendirian di rumah, nyaris di angkut ke RSJ gara-gara ketawa sendiri nggak berenti-berenti.

5. Comic yang selalu bikin bulu kuduk merinding dan ketawa satir

Yak, siapa lagi kalo bukan Abdur. Di season-season sebelomnya, jarang banget ada Comic yang berani ngasih kritik sosial. Kalopun ada, cuma sesekali.

Di SUCI 4, Abdur selalu konsisten bikin penonton ketawa satir, melalui pandangannya mengkritisi kinerja dan kelakuan pemerintah yang emang getir. Salah satunya saat show 6 tema pemilu.


Ngeliat video diatas aja sebenernya aku udah merinding dengerin kritik-kritik pedasnya. Dan ternyata nggak cuma cukup sampe disitu. Karna ada yang lebih gila lagi.

Yap, pas Grand Final. Dengan judul video: "Indonesia Ibarat Kapal Tua."


Para penonton dibikin terperangah, dan tanpa henti mengucap wuih sambil bertepuk tangan meriah. Aku sih yakin, pasti sebenernya Abdur tau, kalo bit-bit yang ia bawakan bakal lebih banyak wuih daripada hahaha.

Tapi, itulah Abdur. Selalu merasa puas jika dalam setiap penampilannya selalu ngasih wawasan dan edukasi buat penonton. Juga, menyampaikan keresahan-keresahan atas kinerja pemerintah.

6. Para Comic selalu berkembang cepat

Season sebelomnya, tantangan untuk Comic ada di seputar teknik Stand Up Comedy. Seperti riffing, ngatasin hackler dan lain sebagainya.

Di season ini, para Comic datang dari latar belakang yang berbeda-beda dan membawakan itu semua di panggung Stand Up Comedy. Contoh, Praz Teguh. Anak callback. Eh, anak biboy maksudnya.


Kepiawaian Praz biboy yang ia bawa ke panggung SUCI 4 rupanya bikin penampilannya jadi makin ciamik, dinamis, dan membuat panggung SUCI 4 semakin berwarna.

Selain memadukan skil yang berasal dari latar belakang, ada juga Comic yang menggunakan properti. Contoh, Dzawin. Di bagian akhir penampilannya, dia ngeluarin sarung. Nunjukin tutorial pake sarung plus tutorial pake mukena.


Ada juga beberapa Comic yang mencoba keluar dari zona nyaman. Contoh, Hifdzi. Tampil dengan menggunakan alat musik.


Keluar dari zona nyaman itu emang beresiko. Tapi untuk berkembang, nggak ada jalan lain kecuali harus keluar dari zona nyaman. Dan Hifdzi melakukan itu. Meski sebagai gantinya, ia harus close mic pada saat yang sama. Saat dimana ia tampil nggak kayak biasanya.

Dari sekian banyak Comic, ada yang selalu berkembang dan selalu tertantang untuk mencoba teknik baru di setiap minggunya. Bagi Comic, bikin materi per minggu aja berpotensi bikin kram otak. Apalagi harus keluar dari zona nyaman dengan selalu keluar dari kebiasaannya.

Tapi pada kenyatannya, ada juga yang bisa. Di minggu-minggu sebelomnya, dia udah nyobain pake slide dan video untuk mendukung show-nya. Bahkan pada penampilan terakhirnya, ia kembali menunjukkan kepada khalayak, bahwa ia adalah Comic yang berkembang. Comic yang selalu berproses dan ada hasrat ingin meningkat di setiap minggunya. Dengan membawa lenong ke panggung Grand Final. Yak, dia adalah sang Juara Stand Up Comedy Indonesia Kompas TV Season 4: "David Nurbianto."


Selamat David atas gelar juaranya. Kamu kokoh hingga akhir, dan gelar juara-lah balasan yang pantas. :)

Stand Up Comedy Indonesia, Let's Make Laugh. :)

18 komentar:

  1. setuju nih, SUCI 4 emang lebih berkualitas, liat aja video2nya pas grand final suci sebelumnya, terutama pas GE pamungkas, asli garing banget :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiiip...
      aku tunggu kamu ke suci ke berapa yah????

      Hapus
    2. SUCI berapapun, semoga bisa ke tanah suci. Hehehe...

      Hapus
  2. ulasan nya keren banget broo.. tapi dari tradisi SUCI sblm2 nya, yang bakal tenar diluar SUCI biasanya yang juara 2 mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... rejeki emang nggak ada yang tau Coy. :)))
      Uus aja yang close mic pertama bisa jadi host. :)))

      Thanks, udah mampir. :')

      Hapus
  3. tetep yang paling asyik materinya Arie Kriting

    BalasHapus
  4. iya aku setuju banget,,,....keren abissszz..

    BalasHapus
  5. Abdur arsyad yg trbaik bro(komodo jablay) :D

    BalasHapus
  6. Abdur paling oke, comic terbaik dalam mengolah kata

    BalasHapus
  7. Suci 4 ber kelas ... Gak ad dua nya . hidup bang abdur

    BalasHapus