Satu Koin Untuk Sejuta Harapan



Udah sekitar 3 bulan ini, aku dan temen-temen Ikatan Remaja Masjid (IREMA) di kampungku menggalakkan program “Satu Koin Untuk Sejuta Harapan.” Awalnya, gerakan ini dilatarbelakangi dari gerakan sebelomnya, “Irema Mengajar”. Yakni, gerakan yang terinspirasi dari “Indonesia Mengajar.” Bedanya, Indonesia Mengajar, gurunya dikirim ke daerah pelosok buat ngajar selama satu tahun. Tapi kalo “Irema Mengajar”, semacam les buat anak-anak SD di kampung, yang dilaksanakan tiap Minggu dari jam 9 pagi nyampe jam 11 siang. Tempat les? Kadang nomaden dari rumah ke rumah, kadang juga menetap di garasinya rumah dinas Camat.

Ya, inspirasi ngumpulin koin sekampung ini berawal dari sana. Ngeliat ada banyak anak-anak SD di kampungku yang meski sekolahnya udah gratis, tapi buat beli perangkat-perangkat pendukung sekolah kayak tas, buku, sepatu, seragam dan lain sebagainya aja masih keberatan.

Kenapa yang dipilih koin?

Simpel. Jaman sekarang, orang udah nggak begitu respek dengan duit receh. Buat orang miskin, receh sering dipake buat kerokan. Beda sama orang kaya, yang kalo kerokan pake duit kertas.

Intinya adalah, baik orang kaya maupun orang miskin, di mata mereka, duit receh udah nggak dapat diandalkan lagi kekuatannya. Makannya kalo programnya ngumpulin receh, mereka bakal enteng juga ngasihnya. Dan yang paling penting adalah sosialisasi ke mereka. Semua duit itu nantinya bakal dipake buat apa.

Saat artikel ini kutulis, receh yang masuk ke rekening udah hampir 2 juta rupiah. Tuh, kan, baru kerasa dahsyatnya receh kalo udah di total. Di Dusunku, ada 7 RT. Tiap Minggu pagi kami ngambilnya gantian. Sebulan kan ada 4 minggu tuh. Nah, Minggu pertama, kami ngambilin koin di RT: 1, 2, 3, 4. Trus Minggu kedua, RT: 5, 6, 7. Minggu ketiga, sama dengan Minggu pertama. Lalu Minggu kedua, sama dengan Minggu ke empat. Gonta-ganti. Lumayan loh, rata-rata tiap 2 Minggu bisa ngumpul 400-an ribu.

Biasanya, receh yang udah terkumpul kami selotip – per seribu ato per sepuluh ribu, biar gampang ngitungnya – lalu kubawa ke Minimarket untuk kutuker. Minimarket manapun pasti seneng ada orang yang dateng nuker receh. Karna biasanya mereka yang terjun lapangan buat mengais receh dari Masjid ke Masjid. Saking seringnya aku nuker ke Minimarket, sering banget dapet pujian dari pelayan tokonya: “Wah, ngemis hari ini dapet banyak. Kamu rajin deh.”

Oke lanjut. Harusnya, kalo rata-rata per bulan ngumpul 800 ribu, bulan ketiga ini udah dapet 2.400.000. Tapi apa daya, nggak semua personel bisa terjun lapangan tiap Minggunya. Kadang ada yang ijin ke tempat sodara, ada juga yang ngerjain tugas kuliah, dan ada juga yang dikerjain tugas kuliah. Gitu deh. Makannya sering ada Minggu yang kosong, dimana nggak ada seorang pun yang bisa keliling kampung ngambilin receh.

Dulu pas masih awal, rame. Sekali muter, orangnya bisa nyampe belasan. Tapi sekarang, sama jumlah jari tangan aja kalah. Tapi nggak masalah sih, kami tetep maklum kok. Lagian, semua orang juga pasti di Minggu-Minggu tertentu punya kesibukan masing-masing, yang mungkin juga bebarengan sama yang lainnya. Menurutku, hal yang paling harus terus dijaga adalah semangat buat ngebantu sesama. Selama semangat masih ada, bersama, kita pasti bisa. #KemudianNyapres

Beberapa waktu yang lalu, aku diskusi bareng sama Kepala Dusun di Kampungku. Dari diskusi itu, aku dapet inspirasi buat memperlebar bantuan dari koin yang udah kekumpul, buat para dhuafa di kampung. Saran yang keren parah deh. Kebermanfaatan koin yang kami kumpulin jadi makin melebar.

Mungkin tindakan ini kecil, tapi kalo seluruh pemuda di Dusunnya masing-masing mau ngelakuin hal ini, pasti akan ada banyak orang yang terbantu dan ngerasain manfaatnya. Program ini juga ngajarin semua warga kampung buat melek sedekah. Allah nggak pernah tidur, dan Beliau, melalui Malaikat Roqib selalu mencatat amal baik yang kita perbuat. Sekalipun itu bentuknya ngasih receh. Juga, Allah menjanjikan bakal ngebales orang-orang yang udah bersedekah dengan berlipat ganda. Kayak yang udah tertulis di Surat Al-Baqarah ayat 261, yang artinya:


“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir berisi seratus biji. Begitulah Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah maha luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.”


Banyak orang kadang sinis ngeliat orang sedekah. Ada yang bilang pamer lah, biar dilihat tetangganya lah, macem-macem. Bagiku, nunjukin sedekah itu sah kok. Kita kan nggak pernah tau juga, apa niat orang. Bisa jadi niat mereka pengen menginspirasi, biar yang lainnya ikutan. Kalo kata @ipphoright gini:


“Sedekah terang-terangan, boleh. Sedekah rahasia, boleh. Yang nggak boleh, kalo nggak sedekah.”

2 komentar:

  1. Baru tau kalo bisa nuker receh di minimarket..
    Lanjutkan bang! :)

    BalasHapus
  2. Iya Coy, bisa kok nuker receh ke minimarket. Besok abis ngamen tuker kesana aja. :))

    Thanks Coy! :')

    BalasHapus