#PertamaKali Rekaman Lagu Sendiri


Iseng-iseng ngebuka folder musik di komputer, eh nemu lagu-lagu karya sendiri yang rekamannya pas jaman sekolah sama pas jaman masih kuliah. Jadi dulu aku pernah punya band gitu. Cerita ah.

Sejak pertama ngebentuk band, kelas 1 SMK, sama sekali nggak ada niatan buat ngejadiin ini maen-maen doang. Bukan! Bukan untuk serius biar terkenal kayak band-band yang selalu bikin lagu spesialis melayu dan mendayu-dayu. Bukan! Dasar dari pembentukan band ini hanya untuk satu kata: "Berkarya!"

Iya, aku tau, 2009 adalah masa dimana rentan bagi pribadi sepertiku terkena virus alay. Salah satu penyebabnya bisa ditimbulkan lewat lagu apa yang paling sering didengar.

Selama sekolah, aku selalu suka baca buku. Entah kenapa, gara-gara seneng baca buku, pola pikirku jadi agak beda aja sama temen-temen di band. Bolehlah, kalo mau disebut dewasa. Meskipun tiap bangun dari tidur selalu ngompol.

Sejak awal, selalu kutekankan, kalo aku suka lagu, yang isi liriknya kritis. Entah tentang religi, alam atopun ngritik kinerja pemerintah. Tapi, apa mau dikata, dalam bandku yang berpersonel 5 orang, cuma aku doang yang punya pola pikir kayak gitu.

Okedeh, sebelom lanjut lebih jauh, flashback dulu yuk. :)
Jadi gini, ada sebuah sekolah bernama SMK Maarif Salam, Magelang, yang mempertemukan kami berlima. Oke, ini cukup alay. Aku, Advana dan Danang, pengen aja gitu, ngebentuk band. Dengan aku sebagai vocal, Advana sebagai gitaris, dan Danang sebagai basis. Kemudian, ditariklah Irvan. Iya, ditarik-tarik bajunya, dipaksa suruh nggebuk drum.

Singkat cerita, Danang keluar, gara-gara kebelet pipis. Oke, serius. Jadi Danang keluar karna emang ngrasa udah nggak cocok aja sama personel lain. Juga, saat itu dia lagi mau fokus sekolah sama fokus kalo lagi nyetir motor.

Lalu, masuklah seorang pria dengan lemak berlebih, bernama Bazar. Yang dari Bazar pula, dipungutlah seorang basis baru bernama Ade. Oiya, ini dia, sekolah yang mempertemukan kami berlima:

SMK Maarif Salam, Tampak Depan, Tampak Samping, Tampaknya

Foto itu diambil oleh kamera. Kan, fotografernya tinggal mencet doang. Jadi paling bener, yang ngambil foto ini adalah kamera. Terima kasih, camera. *absurd

Setelah sekolah, yang akan ditampilkan selanjutnya adalah foto alay kami berlima. Cihuy ~

Kiri ke Kanan: Aku, Ade, Advana, Irvan, Bazar

Tuh liat, fotoku (yang paling kiri), kurang alay apalagi cobak. Tapi pada jaman-jaman itu, foto dengan style muka cool emang marak di kalangan kaum-kaum salah gaul seperti kami.

Oiya, 4 orang (termasuk aku) udah kujelasin kan ya, tadi pada megang apa aja di band. Berarti kurang Bazar. Jadi, posisi asli Bazar di band sebenernya adalah kiper. Sesuai kan? Iya, kalo dia jadi kiper, perut gendutnya udah jelas-jelas bakal nutupin seluruh gawang. Jadi jangan harap lawan bisa ngegolin.

Waduh, malah sampe sini. Sampe mana tadi? Oke lanjut. Jadi Bazar ini dalam band kami memegang gitar melody. Ini adalah posisi paling susah. Lebih susah lagi kalo dia metikin gitarnya sambil kayang.

Semua personel udah kukenalin yaa...jadi sekarang tinggal nama band. Awalnya, band ini bernama "Cliff". Tapi karna nama itu udah ada yang makek, sempet kepikiran juga mau ngeganti nama band dengan nama: "Cliff Muntu". Iya, itu nama Praja Madya IPDN dari Sulawesi Utara yang di aniaya sama kakak angkatannya waktu ospek, dan meninggal tanggal 3 April taun 2007. Kami nggak jadi ngasih nama itu lantaran takut. Bukan takut kalo pas kami ngeband tiba-tiba arwahnya gentayangan. Tapi takut kalo pas kami ngeband dimintain royalti sama keluarganya gara-gara pake namanya. Duit dari mana cobak, wong biasanya kami kalo tampil gratisan. Di acara kenduri pula. Bayar pake apa? Lemper?!

Entah si Bazar kesambet apa, tiba-tiba tercetus nama: "Clifive" yang langsung disetujui semua personel. Itupun karna Bazar mengintimidasi. Karna kalo sampe nggak pada setuju, bakal di smack down.

Seminggu sekali, pasti kami ngeband. Kadang, seminggu dua kali. Tapi yang pasti, seminggu itu tujuh hari. Kami latihan keras, bukan karna pengen jadi band kondang. Tapi cuma pengen berkarya. BERKARYA! Karna kami tau, pasti, abis lulus pada pisah semua. Merajalela entah kemana. Yang jelas dan paling pasti, bertebaran di bumi-NYA demi mencari sesuap nasi aking.

Makannya, sebelom lulus sekolah, sebelom berpisah, setelah ujian dan sebelom pengumuman UAN, kami harus rekaman. Seperti apapun hasilnya. Kami pengen rekaman! Kami pengen ninggalin karya, sebelom semua yang kami lakuin sia-sia. Tanpa hasil. Kenapa dipilih waktu diantara setelah UAN dan sebelom pengumuman? Karna kami takut, kalo sampe ada yang nggak lulus, ini bakal berdampak buruk terhadap performance personel ketika rekaman.

Alhamdulillah, hari Selasa tanggal 9 April 2009 terekamlah lagu-lagu dibawah ini:


Clifive - Kesepianmu

Clifive - Janji Suci

Clifive - Untukmu Kekasihku

Clifive - Aku

Sampe disini dulu. Nah, abis ngedengerin lagu-lagu diatas paling nggak kalian udah tau lah ya, referensi lagu-lagu kami pada jaman masih sekolah. Pokoknya, sekitaran Peterpan, Kangen Band dan Didi Kempot.

Yok, kita lanjut ke lagu-lagu yang 'agak' mencerahkan. Nih:

Clifive - Sahabat

Clifive - Indonesia

Dua lagu itu juga rekamannya bareng sama lagu-lagu mendayu lainnya diatas. Maaf kalo agak cempreng, baik suaraku atopun recordingnya. Karena emang pada saat itu kami nggak ada duit. Jadi rekamannya milih yang versi Live. Sekali gagal, ya hasilnya jelek. Sekalinya berhasil, ya bagus. Makannya kami sekuat tenaga dengan mengerahkan seluruh jiwa raga biar hasil rekamannya bagus. Ya, kayak gitulah hasilnya. :)

Oiya, waktu jaman kuliah, aku juga pernah rekaman. Sendiri. Udah nggak lagi sama temen-temen band. Seperti yang kubilang diatas tadi, mereka udah berkelana ke penjuru dunia, bertebaran di muka bumi. Susah, nemuin mereka. Hasratku, tetep masih pengen berkarya. Walau sendiri, walau tanpa mereka lagi.

Dalam rekaman ini, aku dibantu temenku, namanya Reza. Dia yang ngaransemen musik. Dalam rekaman ini, dia maen semuanya. Mulai dari gitar, bass, drumm, melody bahkan sampe rela jadi tukang ulur-ulur kabel. Nih orangnya:

Reza Muhammad

Rekaman yang pas sama Reza, hasilnya bersih. Karna emang kami milihnya yang per track. Agak mahal sih, tapi gapapa. Sebagai yang bikin lagu, dan yang menyukai aransemen musik Reza, aku puas. Cuma mungkin musiknya agak kurang keras aja. Makannya volumenya digedein. Ini dia lagunya:

Reza dan Mufid - Merapi

Lagu itu, kubikin pas ada erupsi Merapi di daerahku. Magelang. Lebih tepatnya, Salam. Tempat tinggalku, jaraknya 2 kilometer kalo dari rumah Reza. Nama Dusun rumah Reza: Gempol. Buat yang ngikutin berita saat itu, pasti ngerti dong tentang Dusun Gempol. Sekampung luluh lantah oleh lahar dingin. Nggak ada yang tersisa. Karna semua rumah ketutup tanah dan batu yang mencapai 7 meter. Lalu rumah Reza? Lebur oleh batu dan pasir kiriman Merapi. So, ada banyak cerita di lagu tersebut. Selamat menikmati. :)

0 komentar:

Posting Komentar