#PertamaKali Makan Kebab



Pulang kerja itu emang saat yang paling dinanti kalo suasana di tempat kerja udah penat banget. Nggak ada hal yang paling membahagiakan kecuali pulang dan istirahat. Maen-maen ke tempat wisata pun, kalo kondisi badan udah lemes ya tetep males buat jalan-jalan. Paling enak ya itu tadi, pulang lalu tidur.

Kalian yang udah kerja ngrasa gitu juga nggak?
Pernah ngerasa capek dan boring dengan pekerjaanmu? Semoga ayat berikut bisa makin nguatin etos kerja kita:


“Bekerjalah kamu, maka Allah dan RasulNya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakanNya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS at-Tawbah /9: 105).


Tempat kerjaku di deket stadion Maguwoharjo. Tiap pulang, kadang lewat jalan yang nembus ke jalan kaliurang, kadang lewat ringroad, dan kadang juga lewat JNE. Tapi sore ini aku lebih milih lewat jalan yang nembus ke jalan kaliurang. Selaen jalannya lebih sepi ketimbang ringroad, aku juga sering banget lewat jalan-jalan kampung yang tentunya jauh dari polusi udara dan kebisingan hingar bingar kota.

Jadi kemaren sore pas naek motor sambil bengong, mendadak fokus pandanganku terampas ke sebuah gerobak bertuliskan: “Kebab Turki Baba Rafi.” Ini nama kebabnya sering banget kubaca di twitter. Karna emang dulu aku juga pernah follow juragannya. Hendy setiyono.

“Mampir ah! Belom pernah makan juga nih. Penasaran.” batinku sore itu.

Nggak mikir lama-lama. Aku langsung minggirin motor dan pesen kebab. Tapi ada satu hal yang janggal. Waktu aku bilang:

“Mas, pesen kebabnya satu. Makan disini aja.”

Abis bilang gitu, Masnya langsung jawab “ya” tapi dengan agak panik. Untung ada satu kursi nyempil di depan warung makan kosong (karna tempat dagang si penjual kebabnya di depan warung makan kosong). Jadinya, meski sebelomnya panik, Masnya lalu sedikit lebih rileks dan nunjuk ke kursi sambil bilang “Itu Mas, silakan.”

Sembari nungguin kebabnya jadi, aku duduk ngeliatin Masnya yang cakap ngeracik kebab. Penasaran, apa aja sih campuran masakan yang dimasukin dalam kebab. Dan setelah ngeliat, aku tetep nggak ngerti campurannya apa aja. Karna fokusku kepecah sama pengendara jalan yang lalu-lalang didepanku. Entah itu pengendara mobil, pengendara motor, maupun suami yang tengah mengendarai istrinya.

“Ini Mas.” Kata Masnya yang jual kebab sambil nyodorin.

Ternyata, bentuknya begini gaes:


Packaging Kebab


Bungkus Kebab yang sebelahnya

Pantesan pas aku bilang minta makan ditempat, ekspresi Masnya agak aneh. Lha wong tiap yang beli emang dikasih packaging yang notabene lebih cocok buat dibawa pulang. Demi menjaga reputasi (padahal nggak punya reputasi apapun), aku tetep duduk dan makan di tempat dong. Tentunya sambil ngeliatin dan diliatin pengendara yang berseliweran memenuhi pandangan mataku.

Pasca gigitan pertama, penasaran, pengen banget tau dalemannya. Dan ternyata, begini:


Beuh, rasanya mantap! Mantap Kekasihku


Kugigit lagi, dan lagi.
Rasanya, susah deh buat digambarin. Kondisi jiwa dan raga lagi capek-capeknya. Jadi kurang bisa menilai rasa sebuah makanan secara objektif. Makannya kalo ada yang nanya:

“Gimana Mas, rasa kebabnya?”

Aku cuma bisa ngejawab:

“Mak nyusss.”

Karna kelaparan sedang melanda secara akut, kutarik aja tuh kebab dari sangkarnya. Ada efek gosong disana-sini, yang merupakan hasil dari gesekan antara kulit kebab dengan penggorengan. Ternyata, penampakannya begini:


Maap, itu Kebab Negro :(


Nggak lama kemudian, wujud kebab pun akhirnya raib juga. Penasaran sama desain bungkusnya, kubolak-balik dan tengokin luar-dalam-atas-bawah. Dan, kudapati tulisan:


Tarik Maaaang...


Harusnya, itu ada tambahan kata-katanya:

“Tari Keatas, Bukan Ke Samping.”

Ketika bentuk lidah itu ku lucuti, gilak, panjang juga:


Bentuk Lidah Kebab

Ndeso juga aku nih. Nggak ngerti prosedur makan kebab yang bener. Harusnya, lidah itu ditarik ke atas. Karna tiap kali ditarik keatas, kebabnya bakal menyiapkan diri untuk disantap dengan cara naek ke atas, Bukan Ke Samping!

0 komentar:

Posting Komentar