#PertamaKali Ikutan Kopdar Kancut Keblenger Regional Jogja



Beberapa minggu cuman bisa bercanda lewat grup Whatsapp, akhirnya, untuk pertama kalinya, hari ini, tanggal 8 Juni 2014 aku bisa ketemu sama temen-temen Kancut Keblenger regional Jogja. Ini adalah komunitas buat ngumpulnya anak-anak yang berkecimpung di dunia perbloggingan dan kepenulisan. Kirain, semuanya penulis. Ternyata, ada yang jadi desainer cover buku juga. Mantap deh pokoknya.

Awal aku tau komunitas ini, dari temen yang mention salah satu founder Kancut Keblenger, yang katanya dia tampil di ILK (Indonesia Lawak Klub). Karena penasaran, aku kepoin deh akun twitternya. Dari situlah aku nemu akun twitter Kancut Keblenger.

Sama sekali nggak kepikiran sebelomnya, kalo nama Kancut Keblenger adalah nama sebuah komunitas anak-anak blogger. Satu-satunya hal yang bikin aku penasaran buat klik tuh akun twitter, karna namanya yang agak menggelitik. ‘Kancut’, yang artinya celana dalam. ‘Keblenger’, nggak tau deh ya. Tapi kosakata ini mungkin nggak jauh beda sama kosakata jawa, ‘Keblinger’. Yang kalo nggak salah, artinya, semacam terlena. Jadi kalo digabung, jadinya: ‘Celana dalam yang terlena’. Oh celana dalam, semempesona apakah dirimu, sehingga mampu melenakan?

Oke lanjut.

Tempat ngumpul kami di Taman Sari. Sebenernya, agenda hari ini jalan-jalan disekitaran Taman Sari, masuk ke tempat wisata Taman Sari, trus makan bareng. Tapi karna aku dateng telat, jadinya cuman bisa ikutan gabung pas mulai pada ngumpul ke tempat wisata Taman Sari. Namun karna aku pulang cepat, jadinya nggak ikut makan bareng juga. Oh, aku yang sok sibuk. Maafin deh ya temen-temen. Semoga, kopdar di lain waktu, bisa lebih lama. Cihuy! :)

Lewat kopdar ini, aku jadi tau secara nyata. Mana yang namanya Rizky, Shakti, Habibi, Junipan, Inug, Wedar, Ida, dan masih banyak lagi. Meski bentar doang, tapi ada keceriaan yang tercipta di kopdar siang tadi. Pas kami lagi maen-maen, mendadak ada bule (kayaknya sih bule Taiwan. Bau-baunya semacam Mario Maurer) nyamperin dan ikutan gabung.


Tuh, orangnya yang tengah dan pake kemeja putih. Yang di kanan-kirinya itu temen-temennya. Kecuali yang ada serbet di pundaknya. Itu mah kernet angkot. Peace, Junipan. Hahaha...

Eh, ternyata pribumi-pribumi Taiwan itu lumayan tau juga sama artis-artis Indonesia. Buktinya, pas ngeliat Anug bawa gitar, mereka request lagu Judika. Meski abis nyanyi, Anug langsung dikasih receh.

Mungkin cuman aku doang yang nggak tau Judika itu penyanyi. Karna setauku, Judika adalah penulis yang nama lengkapnya Raditya Judika. *oke Fid, garing*

Selaen request lagu Judika, mereka juga request lagu JKT48 ke Anug. Dan beginilah aksi Anug genjrang-genjreng didepan para bule.


Ekspresi Anug udah dapet lah, kalo ikutan audisi Master Chef.

Kalo yang dibawah ini, aksi temen-temen Kancut Keblenger yang sok nyimak bule ngomong. Dari muka-mukanya, menyiratkan sesuatu bahwa mereka pada nggak yang ngerti tuh bule lagi ngomong apa. Bisa jadi, sebenernya malah si bulenya sendiri juga nggak ngerti dia lagi ngomong apa.


Sebelom aku pamit, kami sempet foto-foto bareng dulu. Ini dia foto-fotonya.


Setauku, di kopdar tadi ada 4 anggota baru, yang kesemuanya berasal dari kota dimana salah satu keajaiban dunia (Borobudur) ada disana, Magelang. Aku salah satunya. Lalu yang kedua ada Bondan, temen di komunitas Stand Up Comedy Magelang yang punya cukup banyak fans. Nama fanbase-nya, Pattinson Family. Ketiga, Ahmad Mutohar. Dan yang terakhir, ada blogger kondang sekaligus selebtweet, Agus Magelangan.

Aku ngerasa, sabda Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abu Daud dalam Sunahnya, kitab Az Zakat, Bab Fi Shilaturrahmi no. 1693, adalah yang paling pas buat ngegambarin kopdar siang ini:


“Barangsiapa yang suka dilapangkan rizkinya dan diakhirkan ajalnya, maka sambunglah silaturahim.”


Kalo yang bener-bener kerasa, manfaat ketemuan tadi ku titik beratkan pada rezeki. Mulai dari yang keliatan dulu deh. Logistik. Jadi 4 anak baru tadi sama sekali belom bayar kas, tapi bisa ngerasain masuk Taman Sari secara gratis dan dapet segelas Dawet Ayu Banjarnegara pula. Hahaha... kopdar selanjutnya mulai pada ikutan bayar kas deh. Asal jangan lupa ditagih aja. Kalo bisa, nagihnya sebelom kami berangkat. Biar kami bisa siap-siap nyari alesan buat nggak berangkat.

Lalu rezeki yang nggak keliatan adalah, percakapan sama Agus. Gilak, bagiku, percakapan singkat dengan Agus siang tadi cukup bergizi. Mencerahkan. Membuka lubang-lubang di tempurung kepala yang selama ini tertutup rapat-rapat. Ternyata, Agus kenal banyak banget orang-orang penerbitan buku dan banyak tau juga tentang semak belukarnya dunia kepenulisan. Oke, selfie dulu yak! :)


Yuk, lanjut lagi. Nah, sampe mana tadi?

Oya, siang tadi aku curhat kalo tanggal 20 Januari lalu aku masukin naskah ke Bukune, dan ditolak tanggal 14 Maret kemaren. Hari itu juga, naskah langsung kukirim ke Gagas Media. Bukannya nggak mau introspeksi naskah, tapi setelah ngeliat buku-buku komedi Bukune, baru nyadar aja kalo mayoritas jenisnya Pelit (Personal Literature) kayak bukunya Raditya Dika, Shitlicious, Benakribo, Indra Widjaya dan masih banyak lagi.

Hari itu juga aku baca-baca syarat naskah buku di Gagas Media. Ternyata mereka menerima novel komedi kayak Luntang-Lantungnya Roy Saputra dan Jomblonya Aditya Mulya. “Ini kayaknya cocok deh dengan naskahku, yang lebih condong ke novel komedi.” Pikirku saat itu. Makannya tanpa babibu, naskahnya langsung kukirim ke Gagas Media.

Terhitung dari 14 Maret, udah hampir 3 bulan nih nggak ada kabar tentang naskahku. Tempo hari aku juga udah ngirim email, nanyain perkembangan naskah. Dan, belom ada jawaban nyampe hari ini. Pesimis? Jujur, iya. Bahkan udah meningkat sampe ke taraf kecewa dan hampir putus asa serta mati rasa. Iya, sampe-sampe sempet kehilangan nafsu buat nulis lagi.

Semangat buat tetep ngeblog dan nulis lagi ini kambuh saat baca sabda Rasulullah diatas, tentang ajal. Kematian. Sesuatu yang selalu mengincar siapapun, kapanpun dan dimanapun. Lagi-lagi kuteriakkan ke diri sendiri:

“Fid, tulisanmu, selama menginspirasi kebaikan, meskipun kamu udah nggak ada, nilai pahala karna kebermanfaatannya bakal terpompa terus buat kamu loh. Sampe kapanpun!”

Dari sinilah, semangat nulisku balik lagi. Aku berharap, semoga besok nggak kecolongan buat kendor lagi. Foto lagi ah.


Aku mana hayo?
Nggak nemu kan? Aku bukan yang motoin, tapi itu aku pas belom dateng. :(

Diskusi dengan Agus siang tadi melengkapi keresahanku yang nggak kunjung dapet jawaban dari Gagas Media. Dia bilang:

“Saranku loh ya, bukan bermaksud apapun. Mending kamu nerbitin naskahmu lewat jalur indie. Aku punya banyak kenalan di Indie Book Corner. Buku dari penerbit Indie, bukan berarti kualitasnya buruk. Disana, ada editor, profreader, dan masih banyak lagi orang-orang berpengalaman yang bisa membimbing naskahmu sampe terbit. Persoalannya, kamu mau milih yang mana? Pilih yang bisa terbit tanpa editor dan lain-lainnya tadi ato terbit lewat prosedur yang bener?”

Sampe disini aku mulai sumringah, nganggep Agus seolah Ustadz yang lagi ngasih siraman rohani.

“Tapi yaitu, semakin banyak orang yang kamu pake buat bantu nerbitin bukumu, berarti, semakin banyak juga duit yang kudu kamu keluarin buat ngebayar editor, profreader, tukang desain cover dan masih banyak lagi.”

Sampe disini, mukaku yang semula melas, terlihat jadi makin memelas. Tentunya sambil ngerogoh kantong dan mulai itung-itungan tentang berapa budget yang kira-kira bakal aku keluarin. Sesaat itu juga, aku keinget potongan lirik lagu Pandji: 

“Aku bekerja untuk membiayai karyaku.”

Nah, mukaku langsung cerah. Secerah sang surya yang menyinari dunia. Kemudian, dalam letupan kemantapan aku berucap:

Kalo toh emang besok Gagas Media nolak naskahku, oke deh, saran Agus bakal kucoba. Bismillah.” :)

4 komentar:

  1. Doain deh biar naskahnya diterima Gagas Media.. Amin :)

    BalasHapus
  2. Aamiin Coy, aamiin. Thanks ya, udah berkunjung dan baca. :')

    BalasHapus
  3. Eh, itu, yg baju merah emang mirip kiki cjr, wk :v

    BalasHapus
  4. Semangat semangat, naskah lu pasti terbit!

    BalasHapus