Orang Magelang Yang Baru Pertama Kali Makan Magelangan


Sebagai penduduk Magelang tulen, yang menginjak tanahnya dari lahir hingga hari ini, boleh jadi aku adalah salah satu warga yang ‘murtad’ dan layak dipancung oleh Pak Walikota. Gimana nggak ‘murtad’ cobak, selama 4 taun aku kuliah di Jogja, dan berkali-kali makan di burjo, belom pernah sekalipun aku pesen Magelangan.

Aku lulus kuliah sekitar 8 bulan yang lalu. Dan baru semalem makan Magelangan. Pun, itu dipaksa temen gara-gara aku ngaku kalo belom pernah makan Magelangan. Pancung saya Pak Walikota. Pancung saya! :(

Alasanku nggak pernah niat pesen Magelangan tiap kali mampir ke burjo, adalah karna aku udah ngerasa puas dengan apa yang selalu kupesen. Nasi telor + aer putih = kenyang dan murah. Enam ribu doang per porsi. Hahaha...

Telornya pun biasanya telor dadar gede yang gedenya sampe nutupin nasinya. Kadang nutupin piring dan meja makannya sekalian malah. Makannya, karna kombinasi pesenan itu udah ngebikin aku puas dan nyaman, tiap kali ke burjo aku jarang, bahkan hampir nggak pernah coba-coba menu laen. Pernah, sekali, pesen nasi goreng. Pernah juga sekali, pesen mie dog-dog. Semacam mie anjing-anjing gitu deh.

Aku mah orangnya gitu. Setia. Jadi kalo udah suka sama sesuatu, akan tahan rasa suka dan cintanya. Begitupun dengan hati dan perasaan. Aku termasuk orang yang setia dan bisa ngejaga hubungan tetep awet. Insya Allah. Tapi sekalinya dikhianatin, maaf, pintu sudah tertutup rapat. Maaf mungkin bisa kuberi, tapi permintaan hati untuk kembali? Mikir 1 trilyun kali dulu deh. Ajedah, malah jadi ngomongin politik nih. Oke lanjut.

Jadi semalem abis ngaku kalo belom pernah makan Magelangan, temenku langsung bilang ke Aa penjual burjonya:

"A', Magelangan dua."

Karna udah terlanjur kepesen, mau gimana lagi. Okedeh. Tapi tetep, minuman, setia dong, aer putih.

Subhanallah, ternyata, Magelangan rasanya enak parah. Dari awal, aku sama sekali nggak ada bayangan tentang seperti apa wujudnya. Ternyata, penampakannya adalah nasi goreng yang didandanin pake campuran bakmi, daging ayam dan kerupuk.

Kalo kutengok ke Surat Al-Baqarah ayat 168 yang artinya:

"Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan, karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu." (HR. Ahmad)


Maka yang kulakukan malem ini adalah bener. Yakni makan makanan yang halal lagi baik. Insya Allah, aku nggak ikut-ikutan langkahnya syetan kok. Kalo lagi makan gini kan pasti syetan ngegodainnya suruh makan yang banyak. Lagian, aku juga cuma makan dikit kok. Se-baskom doang.

Dari paksaan temen semalem, dengan mantap haqul yakin aku berjanji ke diri sendiri, besok-besok, kalo mampir ke burjo, pasti deh aku pesen. Nasi telor. Kadang-kadang dengan selingan Magelangan dan aer putih pastinya. :)

3 komentar:

  1. Magelangan-----Magelang.
    Wes, apik iki. Iso ora yo kapan2 nyobain... #ApasihDil. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. PASTI BISA!!!
      TETAPLAH OPTIMIS!!!
      *macak trainer MLM*

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus