Naskah, Apa Kabar?



Sambil nulis postingan ini, aku ditemenin segelas coklat panas yang dari kepulan asapnya aja udah menggoda jiwa dan raga untuk terus-menerus menyeruput tanpa henti. Malem ini juga, aku merenung keras. Ya, lagi-lagi tentang naskah bukuku.

Abis ikutan acara Kopdar Fiksi dari Gagas Media kemaren, aku jadi makin sadar, kalo ternyata, ada begitu banyak kesalahan dari novel komedi yang udah kutulis. Mulai dari bagan karakter, outline, alur cerita dan masih banyak lagi. Alhamdulillah, ngerasa beruntung banget kemaren bisa kepilih.

Sekarang, aku udah tau kesalahanku. Juga, tau apa aja yang mesti kulakuin sekarang. Sebagai referensi, aku juga udah beli 3 buku novel komedi: Jomblo (Adhitya Mulya), Past & Curious (Agung Satriawan), dan Lontang-Lantung (Roy Saputra). Oiya, ada satu tambahan lagi. Aku juga udah baca bukunya A. S Laksana tentang panduan Creative Writing. Tugasku sekarang setelah menyadari kesalahan adalah: REWRITE!!! REWRITE!!! REWRITE!!!

Ya, rewrite! Karna salahnya lumayan banyak, aku kudu ngerombak sekitar 70% naskah. Nah, sebenernya, yang sekarang yang jadi masalah buatku adalah: "Eksekusi."

Sampe postingan ini ditulis, aku masih ngeraba-raba.

"Kira-kira bakal ada berapa karakter ya?"

"Alur ceritanya kayak gimana ya?"

"Konfliknya?"

Dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan yang mengapung dalam otak.


Abis ketemu Agus pas kopdar Kancut Keblenger regional Jogja beberapa waktu yang lalu, aku udah dengan mantap haqul yakin pengen nerbitin naskahku lewat jalur indie. Sampe-sampe, di hari berikutnya pasca kopdar, aku langsung ngejual satu-satunya koin dinarku buat biaya nerbitin buku. Meski harga jualnya lebih rendah dari pas beli dulu, aku udah bertekad, pengen nerbitin naskahku secara independen.

"Bismillah!" Ucapku dengan semangat meletup-letup, lalu dilanjutkan dengan kembali menyeruput coklat panas.


Kita nggak pernah tau, apa yang bakal terjadi dalam hidup. Karna hak kita hanyalah merencanakan dan menjalani.


Aku juga nggak pernah nyangka, kalo bakal kepilih Gagas Media buat ikutan kelas Kopdar Fiksi. Karna dari kelas itu, aku sadar kesalahanku. Karna dari sadar kesalahan, aku harus rewrite. Karna harus rewrite, aku butuh waktu cukup lama buat ngulang semuanya dari awal. Karna makin lama aku ngelarin revisi naskah, aku takut kalo duit hasil ngegadai dinar bakal keburu habis. :(

Aku udah berusaha untuk ngirit sengirit-ngiritnya ngirit. Menu makan yang biasanya Magelangan, kuganti makan rumput. Kalo biasanya pesen es jeruk, sekarang ganti minum kobokan. Ya, ini semua demi buku pertamaku.

Keinginan ini udah mulai muncul sejak pertengahan 2012. Sampe pada akhirnya aku harus milih buat ngelarin skripsi daripada ngelanjutin nulis buku, yang waktu itu masih bentuk embrio. Abis pendadaran (ujian skripsi), sambil nunggu waktu wisuda yang cukup panjang, aku bertekad ngelanjutin nulis buku.

Awal 2014, aku udah masukin ke Bukune. Maret 2014 ditolak. Hari itu juga, aku langsung masukin naskahnya ke Gagas Media dan belom ada jawaban sampe sekarang. Aku pasrah. Ikhlas.

Tapi tetep, tekad dalam diri udah mendesak-desak dengan sangat, biar bukunya segera dicetak. HARUS! TAHUN INI! Kalo buku pertama aja tersendat-sendat, gimana aku bisa ngelanjutin ke buku selanjutnya?

Ja'far ash-Shadiq pernah berkata:


“Tulislah dan sebarkanlah ilmumu di antara saudaramu. Jika kamu mati, anak-anakmu akan mewarisi kitab-kitabmu. Kelak akan datang suatu masa ketika terjadi banyak kekacauan dan orang-orang tak lagi mempunyai sahabat yang akan menolong dan melindungi selain buku-buku.”


Ya, itu alasan kenapa aku harus nulis dan kudu cepet-cepet ngelarin buku. Aku nggak mau mati tanpa ninggalin karya apapun. Aku bukan seonggok daging yang cuma bisa napas dan ngisi perut doang!

Seperti kata Pramoedya Ananta Toer:

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian

Sekeras dan sesengit apapun dunia penerbitan, AKU HARUS NERBITIN BUKU! HARUS!!! Bukan tentang pengen punya buku yang laris di pasar, apalagi pengen tenar. Melainkan, lewat buku, aku pengen bikin orang jadi terbuka pikirannya dan lebih sadar. Juga, sebagai amal jariyah saat aku telah meninggal kelak. Karena:

"Menulis adalah bekerja untuk keabadian."

1 komentar:

  1. Semangat kakak.. selalu ada sahabatmu disini yang selalu mendoakanmu dan mendukungmu.. MUFID..MUFID..MUFID..!!!

    BalasHapus