Kado Ultah Menarik, Dari Kekasih Cantik


Ada yang ngerasa kalo judulnya berasa hiperbol? Entah dari kata 'Menarik' atopun 'Cantik'?

Bagiku sih enggak. Untuk orang tersayang, apapun yang ia berikan, bagiku itu 'Menarik'. Untuk orang tersayang, seperti apapun wujud parasnya, bagiku ia 'Cantik'. Karna bagiku, 'Menarik'-nya kado bukanlah dari konten. Melainkan, 'Perjuangan'. Ya, 'Perjuangan'. Kayak PDI. Dari menghargai perjuangannya mengorbankan waktu, pikiran, tenaga, biaya dan lain sebagainya, barang pemberian yang tampaknya biasa, jadi luar biasa. Ada peluh-peluh keringat yang mengucur disana. Peluh yang timbul dan berubah menjadi tetes-tetes cinta yang menjadi saksi perjuangan. Dan bagiku, 'Cantik' bukanlah dari apa yang terlihat. Melainkan, yang tertuang melalui pemahaman akan ilmu agama, sikap, pola pikir dan tutur kata. :)

Yok, bareng-bareng kita buka kadonya.

SATU!!!

DUA!!!

TI......


*kita akan kembali setelah pesan-pesan berikut ini*


Oke lanjot, sampe mana tadi?

Waiya, hitung menghitung. Oke.

TI........

GAAAAA.........


Wah, ternyata eh ternyata, isinya dompet sodara-sodara. Tau aja nih pacar, kalo isi dompet sering kosong. Maklum lah, aku mah orangnya lebih seneng pake ATM. Meski ATM-nya sekarang kosong dan nyaris keblokir. Kita tengok dalemannya yok!


Dugaanku salah. Kukira, bakal ada duitnya. Ternyata kosong. Berarti dia tipe pacar yang pengertian. Yakni pacar yang pengen cowoknya ngisi sendiri dengan uang hasil dari peluh-peluh keringat. Peluh perjuangan. Ajedah, dompetnya mau selfie dulu katanya.


Hadiah ini amat berkesan banget buatku. Dompet ini, bakal selalu nemenin kemanapun aku pergi. Seperti hatiku, yang selalu membawa bayang dan cintanya kemanapun aku pergi. :*

Kalo aku ngegambarin apa yang ia lakuin buatku, kayaknya yang paling cocok adalah hadits riwayatnya Al-Bukhari dalam Al-Adabul Mufrad no. 594, yang dihasankan sama Al-Imam Al-Albani dalam Irwa`ul Ghalil no. 1601 deh. Yang kurang lebih artinya gini:


“Saling menghadiahilah kalian niscaya kalian akan saling mencintai.”


Beuh, nampol banget nggak tuh haditsnya? Ngena!
Dengan masuknya dompet baru dari sang pacar, kayaknya dompet lama bakal aku museumkan deh. Oya, buat yang belom tau dompet lamaku, nih penampakannya:


Ini dompet udah lama banget loh. Seingetku, dulu belinya pas kelas 5 SD. Udah 12 tahun. Hahaha... ini adalah salah satu bukti lain kalo aku orangnya setia. Hahaha... kayak yang aku ceritain di postingan sebelomnya.

Yok, kita buka bareng dompetnya. 

Daaaaaaaaaa...............aaan.


Panjang banget kan. Bisa tuh, kalo dipake buat nggendong bayi ato naikin layangan. Dompet model begitu dulu nggak ada di pasaran. Karna ada temen yang memproduksi dompet, akhirnya dia ku intimidasi biar mau bikinin dompet yang unik. Panjang. Dan ini panjangnya nggak wajar. Coba deh kalo dibandingin sama dompet yang baru:

Langsung aku masukin SIM dan KTP, biar mereka seneng nyobain atmosfer rumah baru

Mungkin, dompet baruku ini butuh waktu sekitar 12 tahun, biar gondrongnya bisa setara kayak dompet yang lama. Insya Allah, dompet baru ini bakal betah lama-lama mendekam di kantong. Karna ia, mendekam dengan landasan cinta. :')

Demi pelimpahan jabatan, kedua dompet ini kupoto deketan. Biar masing-masing bisa saling ikhlas dan nerima. Karna dompet yang lama emang udah masanya pensiun. Sejak awal aku udah berhasrat punya dompet baru. Nunggu ada yang ngebeliin pastinya. Akhirnya, waktu yang kutunggu itu datang juga.

Akur kan, kalo begini

7 komentar:

  1. Kalimat "cieeee" masih berlaku nggak? Kalo masih itu yang mau aku kasih. Wkwk
    Seumur-umur baru liat dompetmu yg "panjang" itu mas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Haha... itu besok buat ngegendong kamu Cuy. :)))

      Hapus
  2. Itu dompet atau selimut? Panjang banget hihihi baru pernah liat yang begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dompet yang motifnya selimut. Haha.. :)))

      Hapus