Jangan Setarakan Shalat Jamaahmu Dengan Segelas Coklat Panas!


Tepat 3 minggu yang lalu aku nelpon tukang Speedy buat masangin internet dirumahku. Dengan mantap mereka ngejawab: "Iya Mas, siap." Tapi sampe detik ini, nggak ada tindakan apapun dari pihak Speedy. Ditelpon ulang, jawabannya sama. Giliran ada nomer asing nelpon dan nanya nama, aku sempet girang. Kirain, tukang Speedy. Nggak taunya dep kolektor nagih utang.

Di BBM pun cuman di read doang. Bahkan berkali-kali update status BBM, ganti DP BBM, sampe BB-nya dijual, tetep aja nggak ada tanggapan. Ah, sudahlah. Habis sudah harapku. Sak karepmu, Speedy! Lagian, sebenernya mereka malah lagi ngehancurin citra mereka sendiri, kok.

Tapi gara-gara itu, tiap pulang kerja aku pasti mampir ke semacam Cafe kecil deket kampusku dulu. Hanya untuk satu hal: online. Iya, online. Bukan untuk facebookan, tapi, kerja. Selain kerja sebagai internet marketing di sebuah perusahaan franchise laundry, aku juga kerja freelance, yang mengharuskanku untuk selalu online.

Hari ini aku pulang kerja jam 1 siang. Setengah hari berikutnya, kuhabiskan buat nongkrong di Cafe dan ngerjain job freelance-ku.

"Mas, pesen Magelangan dan air putih." teriakku.

Entah kenapa, sejak tragedi pertama kali makan Magelangan tempo hari, frekuensiku untuk makan lagi makin meninggi.

Sambil nungguin pesenan dateng, aku mulai online dan ngerjain. Nggak lama kemudian, makanan yang jadi favoritku belakangan ini pun tiba. Tanpa pikir panjang, laptop kucampakkan. Sepiring Magelangan dan segelas aer putih kutelan tanpa ampun.

Baru aja ngelarin separuh kerjaan, Adzan Ashar pun berkumandang. Aku diem. Adzan selesai, aku masih diem dan sibuk ber-online ria. Jujur, isi kepalaku saling berontak antara Shalat sekarang, ato nanti. Magelangan sudah kulumat sepiring-piringnya. Kalo aku milih ke Masjid sekarang, brarti kalo aku masuk ke Cafe harus pesen lagi. Biasanya sih pesen coklat panas.

Di masa-masa antara Adzan Ashar dan Iqomah ini, tercatat udah 3 pengamen merapat ke mejaku. Males sih sebenernya buat ngasih. Karna emang nyanyinya aja nggak niat gitu. Tapi apa daya, aku kebobolan juga. Dua pengamen aku kasih. Yang pertama, Ibuk pengamen yang nggendong bayi. Aku ngasih karna iba. Lalu yang kedua, bencong. Untuk yang bencong, aku ngasih karna takut. Badannya gede kekar. :(

Momen waktu Shalat yang bertepatan dengan online di Cafe gini bikin hal yang biasanya bisa secara enteng dilakuin, berasanya jadi berat. Matiin laptop dan ngangkat pantat dari kursi, misalnya. Jarak antara jariku dengan tombol shut down bisa sekitar 5 kilometer jauhnya. Pantat? Kayak di lem dan dipaku secara permanen sama kursi.

Shalatnya nanti aja, Fid, jam 5 sore. Sekalian pulang. Kalo kamu Shalat sekarang, lalu masuk Cafe lagi, pasti harus beli sesuatu biar bisa dapet username dan password buat online.

Bisikan itu, terus-menerus bergelayut menaungi pikiran. Semenit. Aku masih diem. Dua menit. Aku masih masih pindah-pindah laman web. Lima menit. Pantat pun ku congkel paksa dari percumbuannya bersama kursi. Bukan apa-apa. Iqomah telah tiba!


Jangan Setarakan Shalat Jamaahmu Dengan Segelas Coklat Panas!


Kalo kata-kata tadi membisikkan sesuatu hingga memenuhi pikiran, maka kalimat diatas resmi memadati dinding-dinding hati kecilku. Hingga ketika Shalat Asharku berakhir, kalimat diatas masih terngiang. Mendominasi.


Dari yang pernah kubaca, disebutkan bahwa,

Barangsiapa yang meninggalkan Shalat Ashar, dosanya setara dengan meruntuhkan ka'bah.

Bahkan, di Surat Al-Baqarah ayat 238, dengan tegas Allah berfirman:


"Peliharalah semua Shalat(mu), dan (peliharalah) Shalat wusthaa."


Kata wusthaa berasal dari Bahasa Arab, yang artinya, tengah. Ya, dari 5 waktu, Shalat Asharlah yang punya posisi paling tengah. Sebegitu pentingnya posisi Shalat Ashar, hingga Allah memiliki firman tersendiri untuk Shalat tersebut. Tentu, setiap Shalat memiliki keutamaannya masing-masing.

Hingga coklat panas yang tadi aromanya mengepul-ngepul merayu hidungku kini telah habis, dan hanya menyisakan gelasnya, barisan kata yang tadi sukses mencatut pantatku dari kursi masih bergelantungan dalam pikiran:


Jangan Setarakan Shalat Jamaahmu Dengan Segelas Coklat Panas!


6 komentar:

  1. bujukan untuk menunda nunda sholat ashar ini termasuk godaan paling berat

    BalasHapus
  2. Subhanallah.. Aku dadi krasan moco blogmu coy.

    BalasHapus
  3. Ngerasa tersinggung baca kayak gini. Sholatku kdg masih bolong. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. SEMANGAT Mbak Fadil. Kyaaaaaa!!! ^_^

      Hapus