Hal Yang Harus Kamu Lakukan Saat Horny dan Pas Nggak Pake Kancut

Kalian pasti pernah dong ya, keabisan kancut?

Penyebabnya bisa karna stok kancut menumpuk di cucian, dijemur berhari-hari tapi nggak kering-kering, dan juga karna rumahmu kebakaran. Untuk kancut-kancut jenis tertentu yang udah di ‘isi’ ilmu khusus didalamnya, pasti nggak bakal mempan meski rumah kebakaran dan tsunami menerjang sekalipun. Bisa jadi malah saat genting tengah melanda, kancut ini akan menyelamatkan empunya. *oke, sampe sini, sesat*

Tapi hal ini nggak berlaku jika kita nggak punya kancut, dan mengalami horny. Ditempat umum pula! Nah, sebelom masuk ke solusi, ada beberapa hal yang bisa menjadi penyebab kenapa seorang pria bisa horny ditempat umum.

Yang pertama, liat beginian:



“Loh, Fid, itu kan berjilbab?!”

Iya, tau. Faktor paling utama kenapa seorang pria bisa horny padahal disekitarnya tengah berada bidadari-bidadari berjilbab adalah karna ‘isi otaknya’. Serapet-rapetnya wanita nutup aurat, tapi kalo ‘isi otak’ lelaki itu memainkan imajinasinya secara senonoh, ya horny juga jadinya! Itu yang rapet dan ngikutin syar’i loh. Apalagi yang pake jilbab, tapi bawahannya jeans ketat.

Yang kedua:



Udah jelas lah ya, kalo yang rapet kayak yang diatas tadi aja bisa nimbulin horny gara-gara pengembangan dari imajinasinya, apalagi yang ‘disuapin’ landasan imajinasi kayak gambar diatas. Yakin deh, kalo ‘isi otak’ nggak terlatih, bakal lebih liar pengembangan imajinasinya.

Ketiga:


ASTAGHFIRULLAH!!!
SALAH UPLOAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAD!!!

Tombol ‘remove’ mana tombol ‘remove’?

Nah, makannya, dalam Al-Qur’an surat An-Nur ayat 30 udah dijelasin:


“Katakanlah kepada orang-orang yang beriman, agar mereka menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.”


Tuh, kita disuruh nundukin pandangan. Tujuannya apa?
Ya itu tadi, biar imajinasi kita nggak mencabul kemana-mana. Terutama buat jomblo-jomblo yang masih nestapa karna jarang mendapat asupan sapaan maupun sentuhan mesra.

Untuk yang udah nikah, biasanya terlatih kalo ngadepin beginian. Tapi yang sebenernya jadi titik utama  adalah: ‘isi otak’. Kalo 'isi otak’ udah bisa dikondisikan dengan berbagai pengalihan isu, biasanya fokus akan pecah, dan horny nggak lagi mendominasi. Biasanya! Harusnya!

“Kamu pernah horny pas ditempat umum nggak Fid?”

“Pernah! Pas lagi nggak pake kancut pula!”

“Hahaha... emang pas ngeliatin apaan?”

“Paha ayam goreng!”

Kalo pacar kamu ngajakin jalan, ato kamu lagi pengen maen ke mall tapi stok kancut lenyap dari peredaran, sabar. Iya, SABAR! Tenang. Semua ada solusinya, semua ada solusinya! Hal yang harus kamu lakukan adalah:

1. Jika bepergian, bawalah jaket ato jas



Hal ini penting, untuk kamu bawa sebelom berangkat. Selain membantu mengatasi anumu yang merajalela, kalo pake jas, kamu bakal lebih elegan. Dan kalo pake jaket, paling nggak bisa ngurangin radiasi yang timbul akibat jarangnya kamu ngerasain ruangan AC, lalu mendadak kena AC. Nah, untuk mengatasi biar kalo pas lagi tegang nggak keliatan, taroh jaket ato jas di tangan.

2. Pura-pura sibuk dengan gadget



Kalo kamu pake tab atopun laptop, tarohlah tepat diatas kedua paha dan nutupin anumu. Ingat, TEPAT! Karna kalo nggak tepat, bisa jadi bakal ada sesuatu yang menyumbul. Dan yang seharusnya kamu pegang mouse, malah jadi megang analogmu. Bahkan, kalo pemasangan tab ato laptop udah tepat, tapi analogmu masih liar, bisa jadi bakal nembus dan muncul di tengah-tengah keyboard. Di sela-sela tombol huruf. Makannya hati-hati, ketepatan itu sangatlah penting!

“Kalo cuman bawa smartphone doang, gimana Fid?”

Seperti kata pepatah: “Banyak jalan menuju Roma.” Banyak cara untuk menutupi analogmu yang bengal. Salah satunya adalah menaikkan salah satu kakimu, ke kaki lainnya. Pastikan juga bahwa yang kamu tindih itu kakimu sendiri. Nah, kalo udah, sandarkan tanganmu diatasnya. Dan, bermainlah dengan smartphone secara riang gembira, seolah tak terjadi apa-apa. Hingga, kondisi analogmu kembali seperti sedia kala.

3. Bawa tas



Pastikan, bahwa tas yang kamu bawa ukurannya cukup gede. Jadi ketika analogmu berubah wujud jadi super saiya, kamu bisa cepet-cepet masukin kedalam tas.

Kalo kamu lagi duduk, enak. Tinggal naroh tas dengan posisi yang sama kayak waktu naroh tab ato laptop tadi. Tapi kalo lagi dalam keadaan jalan, saran yang paling tepat bukanlah ngebawa tasmu dengan ditaroh didepan, lalu sambil jalan. Karna itu bakal bikin kamu terlihat aneh, dan kalo orang lain ngeliat, ngrasa janggal.

“Itu kok orang ngebawa tas gede tapi narohnya didepan sih?”

Jadi solusi konstruktifnya biar terlihat natural adalah, jalan, trus posisi tasmu dinaikin dikit sampe nutupin ‘senjatamu’. Lalu berpura-puralah merogoh isi tas, mencari-cari sesuatu. Dijamin, citramu akan senantiasa terjaga dihadapan para rakyat jelata.

“Fid, biasanya kalo senjatamu lagi berubah jadi super saiya gitu, tas yang kamu bawa gedenya seberapa?”

Segini:



Postingan ini bukan ngajarin hal jorok. SERIUS! Tapi justru memberikan solusi atas realita di masyarakat yang dialami oleh mayoritas kaum remaja masa kini. Karna kondisi ini alamiah, tak bisa kita tolak kemunculannya, dan lazim menghantui para lelaki tampan seperti saya. Mungkin kamu resah. Mungkin kamu pernah, dan bahkan sering ngalamin. Tapi, bingung, gimana ngatasinnya. Nah, postingan ini buat kamu.

Punya solusi lain? Yuk, share di comment. ^_^

24 komentar:

  1. Keren tip-nya coy. Berarti buakan aku aja yang pernah kehabisan kancut.

    BalasHapus
  2. Ih itu absnya, ih. Ih kenapa topless, ih. <3

    Saran lain? Mungkin gausah keluar rumah dulu, ya. Wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahaa... :)))

      Saran itu untuk kondisi kalo pas lagi ditempat umum :)))

      Hapus
  3. hahaha gue kira ckck :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaakkkkkk..... di komen sama Kakak Senior :)))

      Hapus
  4. Yassalaaam baca ini napa gue malah senyum-senyum sambil jejeritan tapi ditahan ya? Tapi keren postingannya, ada ayatnya juga, jadi sinkron sama tips dan analoginya. Eh analog atau apa ya tadi? Aduh...astaghfirullah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Analogi Mbak, analogi. Kalo 'analog' yang dimaksud diatas, setara 'senjata'. :)))

      Hapus
    2. Itu maksud saya. Kwkkwwk. Bookmark blog ini ah. Bagus2 tulisannya

      Hapus
    3. Aaaaak.... Terima Kasih banyak banget ya Mbak Agyasaziya Raziev, semoga saya bisa terus-menerus bikin artikel yang bermanfaat. :')

      Hapus
  5. lagian kenapa ga pake kancuuuuut? aduh geregetan hahaha

    BalasHapus
  6. Kampret!:)) gue sering nge-lakuin yang nomor dua sih-_-

    BalasHapus
  7. Waduh postingane wuakaka, kompor gas!

    BalasHapus
  8. mantap mas mufid :), Kreatif end ga kepikiran ya hahahaaa...
    lanjutkanartikel artikel seru dan bermanfaat lainya mas hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap, Irfan. Mukucieh udah mampir. :)))

      Hapus
  9. Kakak mufid keren...
    pengalaman yah :D
    jadi artis fotografy sekalian ne :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu aku nulis pengalamanmu Suf. Haha...

      Hapus
  10. hhahaa Aku ngekek sek, komene kapan-kapan wae

    BalasHapus
  11. gua bacanya ngakak wkwkwkkw

    BalasHapus