Alasan Kenapa Ada Yang (Masih) Suka Bertanya


Beberapa taun yang lalu, mungkin kita sering denger orang bilang:

“Siapa yang menggenggam informasi, maka ia akan menguasai dunia.”

Padahal kan, yang bernafsu menguasai dunia sebenernya bukan manusia. Tapi, monster-monster di film power ranger itu loh. Kalo kamu juga pengen menguasai dunia, apa jangan-jangan kamu adalah monster di film power ranger yang lagi nyamar jadi manusia? Kamu hobinya suka nyamar-nyamar ih, kayak Wiranto. Apa jangan-jangan malah kamu adalah Wiranto yang pengen nyamar jadi Wiranto? Ah, tauk ah.

Nah, itu dulu. Semacam tagline orang-orang beberapa taun yang lalu. Tapi sejak negara api menyerang, semuanya berubah. Kalo kemaren ‘era informasi’, maka sekarang berubah jadi ‘era konseptual’. Mungkin kedepan, bakal berubah jadi ‘new era’. Wah, malah kayak merek motor.

Di era konseptual seperti sekarang ini, orang udah nggak begitu nganggep pinter orang yang tau banyak hal. Karna mereka bisa ngedapetin itu semua lewat internet. Oke, untuk ukuran ‘era informasi’, cukup tau aja udah keren. Menguasai dunia, katanya. Tapi di ‘era konseptual’ ini, mereka harus memadupadankan apa-apa aja informasi yang udah mereka peroleh, kemudian diolah menjadi sebuah konsep yang unik dan beda, sehingga melahirkan inovasi baru. Jadi kesimpulannya adalah, nggak ada kesimpulannya. Lha wong belom selesai artikelnya.

Namun terkadang, hidup di era yang serba mudah kayak sekarang, nggak semudah orang yang enggan berubah untuk bersedia bergerak berubah. Pusing kan? Aku aja yang nulis pusing. Coba baca lagi, siapa tau abis baca pusing lagi.

Salah satu contohnya adalah, mereka-mereka yang sebenernya bisa dapet informasi tanpa harus bertanya ke orang lain, tapi tetep aja masih nanya. Makannya, sebelom berprasangka buruk, dahulukan prasangka baik. Karna prasangka buruk, dalam agama, dilarang. Lalu prasangka baik, hukumnya, mubah (boleh).



Lagian, dalam surat ke 49, Al-Hujurat ayat 12 juga udah dijelasin tentang perintah untuk ber-husnudzan (prasangka baik), yang kurang lebih artinya begini:

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka. Sesungguhnya sebagian dari prasangka adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain. Dan janganlah sebagian kamu, menggunjing sebagian yang lain.”

Untuk itulah aku bikin artikel ini. Bukan karna aku orangnya suka berprasangka baik, tapi lebih tepatnya karna aku adalah orang yang suka nanya-nanya yang kumaksud diatas tadi. Ini juga sebenernya dalam rangka misi untuk membantu orang-orang senasib. Biar mereka yang nggak senasib, bisa ngerti dan paham, alasan kenapa ada yang (masih) suka bertanya. Sementara di saat yang sama, arus informasi udah merajalela sedemikian dahsyatnya, inboxnya dan pesbukersnya.

1. Males cari tau

Nah, yang begini nih yang ngerepotin. Belom usaha nyari tapi udah langsung nanya. Bahkan, sebelom nanya aja dia nanya. Contoh pertanyaannya:

“Eh, aku tanya kamu ya?”

“Tanya apa?”

“Kamu tau nggak, kira-kira tadi aku mau tanya apa?”

“.....”

2. Gaptek

Apalagi solusi untuk orang gaptek selain bertanya?
Nggak ada! Biar nggak pengen ribet ya, langsung kasih tau aja.
Alih-alih kita pengen ngomelin gara-gara dia nggak mau googling dulu, eh dia malah nanyain hal yang nggak relevan sama pertanyannya. Niatnya pengen mengedukasi, tapi jatohnya malah ngeribetin diri sendiri. Contoh:

A: “Eh, aku mau balik ke Magelang nih. Jalan pulangnya lewat mana yak?”

B: “Biasain deh, sebelom nanya, itu cek google maps dulu!”

A: “Cara buka google maps gimana?”

B: “Tulis dulu url google maps di browser!”

A: “Eh, ini cara megang mouse yang bener gimana?”

B: “KAMU KAN PAKE SMARTPHONE!!! NGAPAIN PAKE MOUSE SEGALA?!!!”


Itu kalo aku yang dibikin jengkel, kayaknya aku langsung pengen pake kancut diluar, trus terbang ke langit biru, sambil nonjok-nonjok ke udara deh.


3. Paketan internet abis

Orang kayak gini, mungkin udah ada usaha buat nyari tau. Tapi apa daya tangan tak sampai. Iya, hapenya nyangkut di pohon. Nah, kalo kamu termasuk orang kategori ini, saranku, langsung jujur aja kalo paketan internet kamu lagi abis. Hingga menyebabkan kamu nggak bisa googling. Yakin deh, pasti orang lain bakal ngerti, dan dengan senang hati mau ngasih tau.

4. Nggak tau keyword-nya

Kita mungkin juga pernah ngalamin hal ini. Terutama kalo diawali dengan melihat bentuk visual-nya. Jadi misal pas pergi kemana gitu, trus kamu liat barang, lalu pas nyampe rumah tiba-tiba kepengen nyari tau tentang seluk beluk barang tersebut. Gimana coba kalo kejadiannya kayak gini? Ya nggak bakal bisa googling dong ah. Masak ya kita mau masukin keyword ke google gini:

“Bahan-bahan untuk membuat barang yang kayak gitu.”

Google sih nggak bakal bingung, karna dia cuman mengeksekusi keyword sesuai yang di inputkan. Malah kamu yang jadi bingung deh kayaknya, gara-gara hasil yang muncul nggak sesuai sama yang kamu pengenin.

5. Nggak semua hal bisa dicari di google dan buku-buku

Selain karna nggak tau keyword-nya, alasan kenapa masih ada yang suka nanya adalah, karna nggak semua hal bisa dicari di google.

Cewek, mungkin sering banget nanya:

“Sayang, kamu dimana?”

Nggak mungkin dong, cowoknya jawab:

“Nanya muluk! Googling dulu dong ah!”

Sampe akhirnya si cewek googling dengan masukin keyword: “Sayang, kamu dimana?” dan nggak nemuin apapun kecuali kata kunci yang cocok dengan yang ia tuliskan.

Masak iya, ada cewek ngomong sama temennya:

“Aku mau baca buku teknik sastra rudal dulu ya, mau nyari cowokku.”

6. Hobi

Waini. Di saat yang lain punya hobi nulis, kursus bahasa inggris dan pipis, eh dia malah hobi nanya. Emm, tepatnya bukan hobi sih, tapi kewajiban dalam rangka menjalankan tugas. Nah, yang kayak begini nih yang seharusnya jangan kita sepelekan. Sebab, apa yang ia tanyakan, bakal menjadi penentu selamat ato enggaknya kita. Karna beliau bakal nanya:

“Man Robbuka? / Siapa Tuhanmu?”

“Man Nabiyyuka? / Siapa Nabimu?”

“Maa Kitabuka? / Apa Kitabmu?”

“Maa Dinuka? / Apa Agamamu?”

“Man Ikhwanuka? / Siapa Temanmu?”


Yap, beliau adalah, Malaikat Munkar dan Nakir. :)

6 komentar:

  1. bertanya buat nambah ilmu pengetahuan tuh. dulu jaman Rasul banyak sahabat yang tanya sama beliau, terus turun wahyu dari Al Qur'an. berarti ada kalanya orang bertanya itu keren ya :D
    hhee nice post :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... iya Bang. Mungkin kalo kita hidup di jaman Nabi, trus ada orang nanya, kita yang bakal ngejawab: "Coba tanya google." :|

      Hapus
  2. Eh, kadang ngeselin tingkat akut kalau lagi nanya, eh malah dibilang, "google ajasih." Atau, "carilah sendiri, malas kali."
    Kalau masih ada orang yang bisa ditanya-tanya, kenapa harus google, sih? Gimana komunikasi bakal lancar, kalau apa-apa ya google. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanya boleh sih, asal nggak frontal. :)
      Untuk hal yang bisa dicari di google, baiknya emang nyari di google aja. Hehehe... :D

      Hapus
  3. nomer satuuuuuuu..... alasan yg paling kuat :D

    BalasHapus