#PertamaKali Dapat Golden Tiket - Stand Up Comedy Indonesia Session 4 Kompas TV



Selasa, 10 Desember 2013. Hari yang tak akan pernah kulupakan dalam hidup, karna ini adalah hari dimana aku, untuk ketiga kalinya ikut audisi Stand Up Comedy yang rutin diadakan oleh Kompas TV setiap tahunnya.

Dua minggu yang lalu, entah malemnya mimpi apa, aku bangun pagi dengan mood yang meletup-letup buat bikin materi Open Mic. Bangun, tanpa ba... bi... bu... langsung nyalain komputer, buka Microsoft Word, lalu nulis materi deh. Selama 2 tahun menggeluti Stand Up Comedy, rasanya baru hari itu, punya mood yang luar biasa buat nulis.

Biasanya, tiap kali nulis materi, harus ku uji coba di panggung Open Mic hingga dua atau tiga kali. Tapi entah kenapa juga, untuk materi yang kutulis ini, ada banyak keyakinan yang tertuang disana dan mengumpul dalam hati serta fikiran. Dengan mengucap, Bismillahirrahmanirrahim, aku mantap semantap-mantapnya mantap bakal ngebawa materi ini buat ikutan Audisi Stand Up Comedy Indonesia Session 4 - Kompas TV.

Pagi itu, jam 05.00, Gilang ( @GilangKecu ) dan Anton ( @kudisanicus ) dateng. Ngajakin berangkat bareng. Kami sengaja berangkat pagi-pagi banget, dari Magelang, biar bisa dapet nomer awal saat audisi. Karena pasti peserta yang bakal ikut audisi di session ini banyak banget.

Sesampainya di lokasi, bisa jadi kami merupakan peserta yang datengnya paling pagi. Bahkan sebelom kru kompas tiba. Daripada nganggur, waktunya kami pake deh buat dagang bubur di emperan tempat audisi. Siapa tau bisa dapet duit, lumayan kan, bisa dipake buat naek haji. Ini nih, pose foto pria paling ramah sebelom jualan bubur.

Foto Sebelom Audisi

Kami dapet nomer audisi secara berurutan. Aku 11, Gilang 12, dan Anton 13. Suasana di ruang tunggu audisi siang itu, meskipun sebenernya dingin, bawaannya pengen kipasan muluk. Panas! Bukan panas karna cuaca, melainkan, atmosfer audisi. Di dalam ruang tunggu audisi, aku cuman bisa berkomat-kamit baca doa sambil ngapalin materi. Sempet minder juga, karna yang ikut audisi di session 4 ini notabene adalah orang lama semua. Comic-Comic yang udah malang melintang ber-stand up comedy di kawasan lokal maupun nasional (Stand Up Metro TV). Jadi di ruang tunggu audisi cuman bisa kayak gini nih:

Ngapalin Materi plus Baca Doa

Karna di ruang tunggu cukup banyak yang ngantri, rencananya sih sekalian pengen ku pimpin tahlil sekalian, tapi nggak jadi. Session lalu, aku ikut audisi di Jogja dan nggak lolos. Lalu ngelanjutin audisi terakhir di Jakarta, yang bernasib sama, nggak lolos. Namanya juga bukan rejeki. Mau di uber sampe kemanapun kalo belom rejekinya ya belom dikasih. Tapi paling nggak, dari dua kali kegagalan taun kemaren, aku banyak latihan, nemuin sesuatu, nyoba berbagai formula dan mengujinya di panggung Open Mic. Dan inilah hasilnya:


Alhamdulillah. :)
Sujud syukur aku haturkan kepada Allah swt, Tuhan semesta alam. Perjuangan 2 tahun ini akhirnya membuahkan hasil. Sebelom pulang, ada wawancara singkat dengan Bang Pandji ( @pandji ) yang bikin canggung, nervous dan plintat-plintut jawabnya. Belom pernah ngobrol sama Bang Pandji, sekalinya ngobrol, di wawancara tentang gimana perasaan dapet Golden Tiket pertama kali Audisi SUCI 4 Jogja.

Wawancara Dengan Bang Pandji

Selepas wawancara, ada tim Kompas TV yang nyamperin dan diminta buat bikin VT (Virtual Tributary - kalo nggak salah). Isi VT tersebut, sesuai dengan persona yang kubawakan, santri. Jadinya, adegan dalam VT waktu aku shalat deh.

Pembuatan VT

Puas, lega, seneng, bangga, pokoknya semuanya deh. Perjuangan begadang semalem, sampe jam 3 pagi buat latihan, terbayar sudah. Tapi di sisi lain, sedih juga sih. Karna Gilang dan Anton nggak dapet Golden Tiket di audisi ini. Tapi, semangat kawan, semoga, di session selanjutnya bakal ada Golden Tiket buat kamu. SEMANGAT!!! Motret Golden Tiketnya dulu ah. :D

Penampakan Golden Tiket SUCI 4

Hingga audisi Jogja berakhir, hanya ada 3 orang yang dapet Golden Tiket. Aku, Benidictivity dan Ogabaen. Bang Beni adalah salah satu Comic yang udah sering tampil di Metro TV, lalu Ogabaen, adalah Comic dari Stand Up UNY. Dua orang yang notabene Comic senior semua. Comic lama.



Tanggal 17 Januari 2014 pun tiba. Tanggal dimana semua peraih Golden Tiket beserta komunitas stand up comedy di penjuru negeri ini deg-degan:

Tweet Stand Up Kompas TV

Sejak sehabis Jum'atan, aku nggak pernah berhenti mantengin timeline Mbak @argalaras yang merupakan kru Stand Up Kompas TV. Setiap nama yang di umumkan lolos, selalu mengundang decak yang mendebarkan dalam benak. Hingga pukul 22.00 saat nama ke 20, yang merupakan nama terakhir disebutkan, namaku ternyata tak kunjung disebutkan juga. Ah, namanya juga bukan rejeki. Mau di uber sampe kemanapun kalo belom rejekinya ya belom dikasih. Tapi paling nggak, dari tiga kali kegagalan taun kemaren dan taun ini, aku bertekad akan tetep banyak latihan. Nemuin sesuatu, nyoba berbagai formula dan meracik formula baru, lalu mengujinya di panggung Open Mic. Lagi dan lagi.

Aku selalu percaya, siapapun yang lolos, pasti adalah Comic terbaik yang telah dipilih oleh orang-orang terbaik dan yang mumpuni di bidangnya. Selamat berjuang, teman-teman yang lolos finalis ke Jakarta. PECAHKAN BALAI KARTINI!!! Ini berarti, Tuhan sedang memberikanku waktu untuk belajar lebih keras dan lebih matang lagi. Selamat tinggal panggung impian Stand Up Comedy Indonesia Session 4, semoga kelak kita bisa bertemu di session selanjutnya. Aamiin. Let's Make Laugh! :)

Panggung Stand Up Comedy Indonesia

5 komentar:

  1. #PertamaKali Open mic nya mana? :D Keren, mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, Ifati, Comicwati Purworejo. :D
      #PertamaKali Open Mic gak ada dokumentasinya. :(
      Makasih yaa.. Hehehe... :)

      Hapus
    2. Lah, masih inget. Malu deh hehehehehe. Hehehehe. Hehehe. Hehe. He. Sama sama :)

      Hapus
  2. owh mas udah dapat golden tiket tapi gak dipanggil ke jakarta ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener. Belum rejekinya, mungkin. Hehe.

      Hapus