Apesnya Di Wisuda

Seneng ya, baca judulnya?

Jadi berasa kepengen ngelama-lamain kuliah? Gitu?!

Wisuda itu kayak pilihan hidup. Selalu punya plus dan minus. Selalu ada hal yang enak dan yang nggak enak. Selalu ada hal yang bisa bikin ngerasa seneng, dan selalu ada hal yang bisa bikin kita ngerasa apes. Eh, kita? Ah, Aku ajalah. Kamu kan belom lulus!
*kipas-kipas pake topi wisuda*

Menurut hemat saya sebagai yang udah diwisuda, ada beberapa hal yang ketika wisuda bikin apes dan nggak ngenakin, tapi enak. Nah, gimana tuh. Ng... ng... nggak ngenakin karna jadi pihak yang ketiban sial, dan enak karna banyak temen-temen tak terduga yang bawa bunga, bawa ucapan selamat, dan bawa...lah aku dalam mimpi yang indah, di malam yang sunyi, sesunyi ini. *kemudian ngedangdut*


Jadi tukang poto



Coba lihat, siapa yang nggak ada?

Iya, aku. :(

Sebage manusia biasa, tentu juru poto juga pengen ngeksis dong ya. Hal ini terjadi saat juru poto udah kecapean jepret sana-sini, lalu napsu ngeksis menguasai diri dan nggak mampu lagi untuk mereka kendalikan. Sampe akhirnya dia nyembah-nyembah sambil gigitin kaki kursi lalu merengek nyuruh yang lagi di wisuda buat jadi juru poto. Nyesek! :'(


Didatengin temen yang udah nikah


Hai para cowok! Ah, aku tau, mata kalian lagi fokus kemana. Dasar mata lelaki!
Yak, pasti kalian lagi ngeliatin temenku yang pake baju putih disebelahku kan? Ngaku! Itu namanya Nuryanto. Pegawai Bank BRI. Udah punya istri. Istrinya yang duduk disebelahnya. Bukan. Bukan yang pake toga dan menyunggingkan senyum istimewa. Tapi yang baju pink.


*sejenak kemudian*

"Fid, kalo cewek yang pake baju biru berdiri dibelakang itu namanya siapa Fid?"

Hmmm...


Paling nggak enak kalo didatengin temen yang udah nikah adalah ditanya: 

"Kapan nikah?"

Itu sama kek keluar dari kandang singa junior, lalu masuk ke kandang singa senior. Sama aja!
Baru aja lolos dari pertanyaan:

"Kapan wisuda?"

Eh, langsung masuk ke perangkap pertanyaan:

"Kapan nikah?"

Padahal masih anget-angetnya di wisuda loh. Ngeselin banget nggak sih?!


Jadi penyedia jasa sewa toga


Kadang loh ya, kadang nih. Ada aja yang pengen poto tapi ekstrim. Minjem toganya sekalian. Padahal belom lulus. Padahal belom kuliah. Padahal belom nikah! *apa hubungannya?*

Ini juga kualami waktu kelar poto-poto, mendadak disamperin adik tercinta, Arwan, yang sejak tadi ku eksploitasi sementara buat jadi tukang poto keliling. Bilang:

"Mas, boleh pinjem topinya nggak? Buat poto?"

Sebage kakak yang baik hati, dengan lemah lembut kujawab:

Boleh. Pinjem sepatu sekalian nggak? Pinjem kancut sekalian nggak?

Yah, meski agak jomplang penampilannya kalo diliat dari atas kebawah, respek lah sama kemauannya memperbaiki citra buat dipasang jadi poto profil facebook, DP BBM, dan foto kartu ujian nasional!


Ditodong makan-makan



Banyaknya temen yang dateng pastinya bikin hati riang gembira, bahagia sentosa hingga esok lusa, makan kurma bersama waria, ketemu wanita tukang morotin harta dan celana.

Iya, seneng aja gitu banyak temen yang dateng. Tapi, semester injury time emang semester yang bikin getir. Penuh todongan pertanyaan ini itu yang berpotensi melemahkan syaraf otak. Dan juga, banjir todongan makan-makan yang teramat sangat melemahkan syaraf dompet!


Diajakin foto bareng sama adik angkatan


Hmmm...

Yang kayak begini nih, yang nggak ngenakin jiwa dan raga. Citra lulus di waktu tepat yang selama ini kubangun, harus hancur pasca tragedi poto bareng diatas. Ah, ngapain juga sih ada adik angkatan yang ngajakin poto bareng?! Kan, jadi ketauan kalo selama ini telat wisuda gara-gara males ngerjain skripsi!

Tapi nggak apa-apa. Dalam mencari ilmu, emang seharusnya kita nggak usah ngebahas usia, angkatan maupun perkawinan. Tapi ngebahas seberapa bermanfaat ilmu kita untuk diterapin. Bukankah begitu? *ngeles

Eh, ngomong-ngomong tentang ilmu, jadi keinget ucapan Diwani Syafi'i:

“Orang berilmu hidup kekal setelah kematiannya, padahal tulangnya telah hancur didalam tanah. Sedangkan orang jahil telah mati, padahal ia masih berjalan di muka bumi, disangka hidup padahal ia telah tiada.”

0 komentar:

Posting Komentar