Enaknya Di Wisuda #PertamaKali

Hai, hari ini aku diwisuda dong.

Setelah sekian lama berkutat dengan berbagai laporan skripsi yang harus mengalami berkali-kali revisi, yang tentunya nyaris bikin jari-jari tangan diamputasi karna selalu lembur ngetik, akhirnya momen yang ditunggu-tunggu tiba juga: wisuda!

Tapi ada hal yang jauh lebih penting ketimbang wisuda. Nyari ilmu. Karna ilmu nggak melulu lewat pendidikan formal. Nyari ilmu aja pokoknya. Hukumnya wajib! Manfaatnya pun banyak. Salah satunya kayak yang dijelasin dalam surat Al-Mujadilah ayat 11:


".....niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat....."


"Gimana Fid, perasaannya? Enak?"

Yoi Bro! Enak gila!

"Enaknya apa aja?"

Enak jamanku to!
Pengen tau kenapa di wisuda itu enak, yuk, simak!

Bisa poto sama Rektor



Rektor di kampus manapun, pasti punya kesibukan yang seabrek. Nggak jauh beda sama rektor di kampusku. Tentu susah banget kalo diajakin ngobrol. Entah itu bahas kebijakan kampus, bahas kurikulum pembelajaran di kampus, maupun membahas kenaikan harga tempe di kantin.

Meski Prof. DR, M. Suyanto, M. M lagi sibuk - termasuk sibuk bikin film 'Chronicle of Java' dan 'Battle of Surabaya' - tapi aku bersyukur karna pas acara wisuda tadi, selama acara berlangsung, beliau ngikutin acara secara khidmat. Apalagi waktu pidato. Kirain, pas ngisi pidato, mendadak beliau bakal nulis skenario film diatas podium. Ternyata enggak! Syukurlah. Jadinya abis prosesi wisuda bisa poto bareng. Untung wisuda. Untung!


Bisa foto cool pake toga


"Itu mukamu asli melas gitu ya Fid?"

Melas dari mana ih?! Itu cool, keleus. Aku mah gitu, kalo cool suka melas. :(

Nah, jadi gitu. Rasa-rasanya kalo udah pake toga, setiap wisudawan-wisudawati berhak poto dengan gaya apapun deh. Termasuk gaya yang cool gitu. Bentuk mukanya pas poto lebih lepas dan santai. Kayak terlepas dari beban yang menaungi muka sejak mulai ketemu semester akhir dan sering ditanyain: "Kapan wisuda?"

"Emang, kalo belom wisuda, dilarang foto dengan gaya kayak yang udah wisuda ya Fid?"

Boleh dong! Cuma, kalo belom lulus, tapi udah poto pake toga, itu sama aja kayak ngaku-ngaku pacar, padahal cuman dianggep kakak-adekan. Gitu.

"Fid, tapi kan---"

Udah! Kerjain skripsinya sana! sana! sana!


Bisa ngledekin temen-temen yang belom lulus



Maksud 2 telunjuk jari: optimis skripsi kelar 2 semester!
Maksud 1 ibu jari: optimis skripsi kelar 1 semester!
Yang nggak nunjukin jari: optimis skripsi kelar entah berapa semester!



Hal yang paling sering menaungi hari-hariku saat proses ngerjain skripsi adalah pertanyaan:

"Kapan wisuda? Kapan lulus? Kapan wisuda sebelom lulus?"

Nah, makannya sejak tadi pagi dilantik jadi sarjana, lalu ditanya 'apa cita-citanya?', jawabanku:

Fix! Ngledekin temen-temen yang belom lulus!

Jadi mulai hari ini kalo ketemu temen, aku bakal langsung nanya:

"Hai, kamu semester berapa?"

Untuk angkatan tua, pertanyaan tersebut agak sensitif. Bikin males jawab. Biarin! Sukurin! Siapa suruh nggak lulus-lulus! Wek!

"Skripsi, udah nyampe BAB berapa?"

Kalo ngelontarin pertanyaan diatas, jawaban yang paling sering muncul pasti: "BABLAS!"
Lukire tolak angin?

"Kapan pendadaran?"

Aku paling seneng kalo nanya pake 3 pertanyaan diatas. Seneng banget deh, liat muka-muka mahasiswa nyaris sarjana yang mememerah nyari-nyari alasan. Makannya, cepet lulus!


Bisa dapet bunga



Sering ikutan organisasi dan komunitas di kampus rupanya memiliki banyak manfaat. Salah satunya adalah: bisa dapet bunga saat wisuda. Iya, meski nggak ada yang nganterin bunga dengan atas nama pribadi, tapi paling enggak, dapet bunga pas wisuda adalah prestasi tersendiri yang layak dimasukin CV buat ngelamar kerja. Sekalipun yang ngasih bunga dari perwakilan organisasi ato komunitas adalah seorang cowok. Ngenes. :(


Foto bareng sama orangtua pake toga



Selain orangtua, beliau juga merangkap sebage tukang tanya "Kapan wisuda?" garis keras!

Emang harus digituin sih. Kalo nggak ditanya-tanya muluk, kapan cobak, skripsi bakal disentuh?!

Inget, meski kayak gitu, orangtua tuh punya mimpi besar buat anaknya. Orangtua punya cita-cita biar anaknya bisa lulus tepat waktu. Orangtua punya cita-cita biar anaknya dapet IPK tinggi. Dan orangtua punya cita-cita biar diajakin poto bareng pake toga pas wisuda!


Didatengin temen kerja



Itu temen sekantor seperjuangan. Temen cari makan. Temen waktu jadi gelandangan!

Nggak nyangka aja sih bisa dateng. Thanks Bro, udah ngerelain dateng ke acara wisudaku sambil bawain daftar hutangku padamu yang sebelas-dua belas sama utang Indonesia dengan luar negeri. Besok aku bayar pake poundsterling deh!

Oiya, itu namanya Aam. Aku promoin nih: orangnya setia, pinter, berbakti kepada orangtua dan keluarga, serta sedang dalam proses menuju tajir. Yang pengen mesen, bisa delivery order Sis!

2 komentar: